Haru, Puluhan Bayi Baru Lahir Ini Terpaksa Menunggu Orang Tuanya Akibat Terjebak Pembatasan

Haru, Puluhan Bayi Baru Lahir Ini Terpaksa Menunggu Orang Tuanya Akibat Terjebak Pembatasan Kredit Foto: YouTube/BioTexCom

Hampir 50 bayi yang menunggu dikirim ke calon orang tua mereka di luar negeri dilaporkan terjebak di Ibu Kota Ukraina, Kiev karena penutupan perbatasan sebagai dampak pandemi global virus corona. Hal ini menambah kekhawatiran mengenai Ukraina, negara yang menjadi pemasok bayi pengganti.

Segelintir media lokal Ukraina melaporkan berita seputar video permohonan yang dikeluarkan oleh Biotexcom, perusahaan yang menggambarkan dirinya sebagai "pusat reproduksi manusia”. Video itu menunjukkan 46 bayi yang baru lahir terbaring di buaian mereka di sebuah hotel bernama 'Venesia' atau sedang dirawat oleh staf klinis, demikian diwartakan RT.

Baca Juga: Ah Gila Sih, Ada Lagi Bayi Umur 3 Bulan yang Positif Corona

Orang tua asuh dan klinik mengeluh, “tidak memiliki kesempatan untuk menjemput bayi mereka” karena perbatasan tetap ditutup dan penguncian diberlakukan karena pandemi Covid-19. Namun demikian, mereka tidak perlu khawatir tentang "anak-anak manis mereka," karena perawat secara teratur memberi makan mereka dan mengekspos mereka ke udara segar.

Dalam video itu, salah seorang pengasuh mengatakan bahwa calon orang tua asuh bayi-bayi itu datang dari Amerika Serikat (AS), China, Inggris, Jerman dan negara-negara lain, salah satu pengasuh mengungkapkan dalam video.

Rekaman yang dibagikan secara luas telah dan telah beredar di media sosial sampai mencapai Lyudmila Denisova, ombudsman parlemen yang bertanggung jawab atas hak-hak anak-anak.

Denisova yang juga membagikan video itu memperingatkan akan masalah "massal dan sistemik" terkait jasa ibu pengganti, dan kemungkinan terjadinya pelanggaran terhadap hak-hak anak.

Dia mengatakan, berita itu menunjukkan bahwa pemerintah tidak melakukan cukup banyak untuk melindungi rakyatnya, seperti halnya Ukraina "menjadi negara yang menyumbangkan anak-anaknya yang baru lahir kepada orang asing dan tidak dapat (memutuskan) nasib mereka".

Surrogacy tidak secara eksplisit dilarang oleh undang-undang Ukraina, dan secara efektif terletak di zona abu-abu yang legal. Mereka yang berada di belakang bisnis bayi yang baru lahir dapat dituduh melakukan perdagangan manusia berdasarkan undang-undang yang relevan, tetapi para pejabat tampaknya tidak dapat mengecilkan industri ibu pengganti yang berkembang pesat di negara itu.

Terlebih lagi, kasus memalukan seperti ini muncul di liputan media lokal dari waktu ke waktu. Beberapa pekan yang lalu, polisi Ukraina menggerebek sebuah klinik reproduksi swasta yang diduga “menjual bayi” kepada pria Tiongkok.

Para orang tua yang menginginkan bayi-bayi itu harus membayar sekira USD50.000 untuk mengatur inseminasi buatan ibu pengganti, serta layanan hukum dan pernikahan fiktif yang diperlukan untuk memfasilitasi penyelundupan anak-anak di luar negeri.

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini