Zarif pada India: Abaikan Sanksi AS dan Terus Beli Minyak Iran

Zarif pada India: Abaikan Sanksi AS dan Terus Beli Minyak Iran Kredit Foto: Foto/Reuters

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif, meminta India untuk mengesampingkan kampanye sanksi tekanan maksimum Amerika Serikat (AS) dan terus membeli minyak dari Teheran. Zarif beralasan hal itu demi kepentingan terbaik negara tersebut.

Saat dalam kunjungan empat hari ke India, Zarif bersikeras Iran dapat memenuhi kebutuhan minyak India dengan sebaik-baiknya. Ia juga memastikan bahwa negaranya akan menjauhkan politik dari urusan bisnis dan tetap menjadi mitra yang dapat diandalkan.

"Untuk pertumbuhan ekonomi India Anda membutuhkan lebih banyak energi dan keamanan energi, yang telah menjadi perhatian utama," kata Zarif pada pertemuan Federasi Organisasi Ekspor India (FIEO).

Baca Juga: Arab Saudi-Iran Lagi Tegang, Pakistan: Ini Bencana untuk Kami

"Saya dapat meyakinkan Anda bahwa Anda tidak dapat menemukan mitra energi yang lebih stabil, lebih dapat diandalkan daripada Iran," imbuhnya coba meyakinkan.

"Kami tidak pernah melibatkan politik dalam hubungan energi kami. Dan jika kami melakukannya, kami tidak memiliki masalah politik dengan India. Kami adalah sumber energi yang terjamin untuk India," tukasnya seperti dilansir dari Russia Today, Jumat (17/1/2020).

Presiden AS Donald Trump telah berusaha untuk memberikan "tekanan maksimum" pada ekonomi Iran setelah penarikan Washington dari pakta nuklir yang ditandatangani dengan Iran dan kekuatan dunia lainnya pada tahun 2015. Trump secara eksplisit bertujuan untuk mendorong ekspor minyak negara itu turun ke titik nol.

Sejak itu, Washington juga telah berusaha untuk menyingkirkan sekutu dari kesepakatan dengan Iran, memaksa India untuk menghentikan impor minyak mentah Iran sama sekali. Sementara India menyerah pada tekanan, para pejabat India telah menyatakan keinginan untuk melanjutkan pengaturan sebelumnya, membeli 300 ribu barel minyak Iran per hari.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini