Dilengserkan Anak Buahnya, Mas AHY Makin Sangar, Terus Ngatain Moeldoko: Ketum Abal-Abal

Dilengserkan Anak Buahnya, Mas AHY Makin Sangar, Terus Ngatain Moeldoko: Ketum Abal-Abal Kredit Foto: Antara/Muhammad Adimaja

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menyatakan bahwa selama ini Kepala Staf Kepresidenan (KPS) tersebut selalu mengelak ketika namanya dikaitkan dengan Gerakan Pengambilalihan Kepemimpinan Partai Demokrat (GPK-PD) secara ilegal.

Hal tersebut dikatakan terkait hasil Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat, yang digelar oleh pendiri, mantan kader hingga kader aktif, di Sibolangit, Kabupaten Deliserdang, Jumat (5/30), dan resmi mengukuhkan Moeldoko sebagai Ketua Umum periode 2021-2021. Baca Juga: Pasti Mas AHY Keringat Dingin Dengar Pidato Ketum Baru Moeldoko: Seluruh Kader Harus...

Menurut AHY, kesediaan Moeldoko menjadi ketua umum membuktikan bahwa dirinya sudah sejak awal terlibat dalam GPK-PD.

"Terkait dengan keterlibatan KSP Moeldoko, yang selama ini selalu mengelak, kini terang-benderang. Terbukti ketika diminta oleh para pelaku GPK-PD, tadi kita saksikan kita dengar bersama melakui sejumlah media, walaupun acaranya tertutup tapi kita bisa ikuti bahwa yang bersangkutan, KSP Moeldoko, menerima ketika diminta menjadi ketua umum Demokrat versi KLB Sumut. Kita dengar bersama tadi," katanya, kepada wartawan di Jakarta, Jumat (5/3/2021). Baca Juga: Pasukan AHY Makin Beringas, Marzuki Alie Kena Jegal Pas Mau ke KLB, Astaga.. Sampai Diteriaki

Lanjutnya, ia mengatakan sebelumnya Moeldoko tidak mengaku dan terlibat dalam gerakan tersebut. Namun, saat ini pernyataan tersebut terbantahkan dengan sendirinya.

"Tentu apa yang disampaikan KSP Moeldoko tadi meruntuhkan seluruh pernyataan yang telah diucapkan sebelumnya yang katanya ia tidak tahu-menahu, tidak ikut-ikutan, tidak terlibat bahkan mengatakan semua ini permasalahan internal Demokrat," ucap dia.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini