Pakai TikTok, Ratusan Pro-militer Myanmar Ancam Bunuh Pengunjuk Rasa Pro-demokrasi

Pakai TikTok, Ratusan Pro-militer Myanmar Ancam Bunuh Pengunjuk Rasa Pro-demokrasi Kredit Foto: Reuters

Peneliti mengatakan tentara dan polisi Myanmar menggunakan media sosial TikTok untuk mengancam pengunjuk rasa anti-kudeta militer. Aplikasi berbagi video itu pun mengumumkan akan menghapus konten yang mendorong kekerasan.

Kelompok hak digital Myanmar Myanmar ICT for Development (MIDO) mengatakan telah menemukan 800 video pro-militer yang mengancam akan membunuh pengunjuk rasa. Saat kekerasan terhadap demonstran telah menewaskan 38 orang.

Baca Juga: Khawatir Jadi Korban, Singapura Serukan Warganya Segera Tinggalkan Myanmar

"Ini hanya ujung puncak esnya saja," kata direktur eksekuti MIDO  Htaike Htaike Aung, Kamis (4/3/2021).

Ia mencatat ada 'ratusan' video tentara dan polisi tanpa seragam yang mengancam kekerasan. Juru bicara angkatan bersenjata dan militer Myanmar tidak menjawab permintaan komentar.

Kantor berita Reuters melihat salah satu video ancaman yang muncul bulan Februari lalu. Dalam video itu terlihat seorang laki-laki dengan kaus tentara memegang senjata laras panjang ke kamera.

"Saya akan akan tembak wajah kalian dan saya akan gunakan peluru tajam," katanya pada pengunjuk rasa.

"Saya akan berpatroli keliling kota malam ini dan saya akan tempat siapa pun yang saya lihat, jika kalian ingin menjadi martir, saya akan penuhi keinginan kalian," tambahnya.

Orang yang dalam video tersebut tidak dapat dihubungi dan tidak dapat dipastikan apakah ia dan orang lain yang muncul dalam video itu anggota angkatan bersenjata atau bukan. TikTok media sosial terbaru yang menjadi wadah ujaran kebencian dan ancaman di Myanmar.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini