Bukan Cuman Israel, AS Juga Ikut Rongrong Penyelidikan Kejahatan Perang ICC

Bukan Cuman Israel, AS Juga Ikut Rongrong Penyelidikan Kejahatan Perang ICC Kredit Foto: Reuters

Amerika Serikat (AS) mengaku kecewa dengan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) yang meluncurkan penyelidikan atas dugaan kejahatan perang oleh Israel di wilayah Palestina.

"Kami dengan tegas menentang dan kecewa dengan pengumuman jaksa ICC tentang penyelidikan atas situasi Palestina," kata Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price kepada wartawan, Rabu (3/3/2021).

Baca Juga: Defensif, Begini Respons Netanyahu Saat Tahu ICC Selidiki Kejahatan Perang Israel

Pernyataan ini disampaikan tidak lama setelah ICC membuka penyelidikan resmi atas dugaan kejahatan perang di wilayah Palestina oleh Israel, Rabu (3/3/2021).

"Kami akan terus menegakkan komitmen kuat kami kepada Israel dan keamanannya, termasuk dengan menentang tindakan yang berusaha menargetkan Israel secara tidak adil," katanya dikutip AFP.

Meskipun mendapat penolakan kuat dari Israel dan Amerika Serikat, Kepala Jaksa ICC Fatou Bensouda akan melanjutkan penyelidikan atas situasi di Jalur Gaza, yang diblokade serta Tepi Barat yang diduduki Israel.

Di bawah presiden sebelumnya, Donald Trump, Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada Bensouda setelah dia secara terpisah memutuskan menyelidiki dugaan kejahatan perang AS di Afghanistan.

Presiden AS Joe Biden mengindikasikan pendekatan yang lebih kooperatif dengan pengadilan, belum mengakhiri sanksi tersebut. "Kami berkomitmen mendorong akuntabilitas, menghormati hak asasi manusia dan keadilan bagi para korban kekejaman," kata Price.

"Kami tidak setuju dengan tindakan ICC yang berkaitan dengan situasi Palestina dan tentu saja Afghanistan. Kami sedang meninjau sanksi secara menyeluruh," ungkap Price.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini