Dari Data yang Ada, Sudah Lebih dari 5% Orang Dewasa AS Ngaku Kaum LGBT

Dari Data yang Ada, Sudah Lebih dari 5% Orang Dewasa AS Ngaku Kaum LGBT Kredit Foto: Reuters/Gleb Garanich

Sekitar 5,6 persen atau 18 juta orang dewasa Amerika Serikat (AS) mengidentifikasi diri sebagai bagian dari komunitas LGBT [lesbian, gay, biseksual, dan transgender]. Ini merupakan data nasional baru dari lembaga survei Gallup.

Berdasarkan data historis yang dikumpulkan oleh lembaga tersebut, ini merupakan rekor tertinggi sejak 2012. Ini merupakan lompatan besar dari angka tahun 2017, yang menemukan 4,5 persen orang dewasa AS teridentifikasi sebagai bagian dari spektrum LGBT.

Baca Juga: Dianggap UU Bekas Penjajah, Aktivis Singapura Ajukan Banding ke UU Larangan LGBT

Data baru ini berdasarkan lebih dari 15.000 wawancara yang dilakukan antara peneliti Gallup dan warga Amerika berusia 18 tahun atau lebih pada tahun 2020. Survei mencatat bahwa hasil tersebut membahas orang dewasa yang diidentifikasi sebagai LGBT, tetapi tidak mengomentari komunitas LGBTQ + yang lebih luas.

Khususnya, survei tersebut memungkinkan responden untuk menyesuaikan tanggapan mereka saat mendiskusikan identitas gender mereka alih-alih membiarkan biner standar “ya” atau “tidak” sebagai satu-satunya pilihan jawaban.

Di antara banyak tren yang diidentifikasi dalam tanggapan ini, para peneliti melihat generasi muda secara signifikan lebih cenderung memiliki identitas seksual selain heteroseksual.

“Pada saat orang Amerika semakin mendukung persamaan hak bagi kaum gay, lesbian dan transgender, semakin banyak orang Amerika yang mengidentifikasi diri mereka sebagai LGBT,” tulis laporan Gallup, yang dilansir The Hill, Jumat (26/2/2021).

”Dengan generasi yang lebih muda jauh lebih mungkin dibandingkan generasi yang lebih tua untuk menganggap diri mereka LGBT, pertumbuhan itu semestinya terus berlanjut.”

Dalam Generasi Z, demografi dewasa termuda yang berusia antara 18 hingga 23 tahun pada tahun 2020, sekitar 1 dari 6 cenderung mengidentifikasi sebagai LGBT. Sekitar 11,5 persen melaporkan mengidentifikasi diri sebagai biseksual. Dua persen lainnya diidentifikasi sebagai gay, lesbian, atau transgender.

Tren lain termasuk responden wanita yang lebih cenderung mengidentifikasi diri sebagai LGBT daripada rekan pria mereka, serta lebih cenderung mengidentifikasi diri sebagai biseksual.

Hasil survei juga berbeda di sepanjang garis partai. Sekitar 8,8 persen dari Partai Demokrat mengidentifikasi sebagai LGBT, dengan 1,7 persen dari Partai Republik termasuk diri mereka sendiri dalam komunitas LGBT.

Menariknya, perbedaan tersebut menjadi lebih terasa saat menanyakan responden tentang ideologi politik mereka.

Sekitar 13 persen orang dewasa yang mengidentifikasi diri sebagai penganut politik liberal melaporkan sebagai anggota komunitas LGBT, sementara hanya 2,3 persen konservatif mengatakan hal yang sama.

Selain angka-angka tersebut, 86,7 persen orang dewasa AS mengidentifikasi diri sebagai heteroseksual atau straight.

Gallup menyimpulkan bahwa perbedaan besar dalam asosiasi LGBT bertepatan dengan usia. Korelasi ini menimbulkan pertanyaan mengenai apakah "identifikasi LGBT yang lebih tinggi pada orang Amerika yang lebih muda daripada yang lebih tua mencerminkan pergeseran yang sebenarnya dalam orientasi seksual, atau jika itu hanya mencerminkan kesediaan yang lebih besar dari orang yang lebih muda untuk mengidentifikasi sebagai LGBT."

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini