'Dimohon dengan Hormat, AHY Mundurlah dari Ketum Demokrat'

'Dimohon dengan Hormat, AHY Mundurlah dari Ketum Demokrat' Kredit Foto: Instagram/agusyudhoyono

Ketua Umum DPP Kader Muda Demokrat Aswin Ali Nasution mendukung Kongres Luas Biasa (KLB) Partai Demokrat segera digelar. Dia menilai, saat ini Partai Demokrat sedang berada dalam fase krisis kepemimpinan.

Aswin menjelaskan, apa yang dilakukannya semata-mata mencintai Partai Demokrat dan berharap partai yang memiliki corak biru itu lebih maju dan modern.

Baca Juga: SBY Tunjuk-Tunjuk Hidung Moeldoko, Demokrat, Dengar Baik-Baik Nih Pesan PDIP, Pedes..

"Kita menginginkan partai ini ke depannya lebih baik, lebih modern, dan maju. Maka kita berharap, kalau ada krisis kepemimpinan, atau ada krisis kepercayaan di internal partai, solusinya gampang, sesuai AD-ART, yakni adalah kongres luar biasa," kata Aswin saat konferensi pers di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2021).

Aswin mengharapkan seorang pemimpin yang lebih egaliter dan lebih humanis. Kemudian, pemimpin harus mampu menyatukan semua faksi yang ada di dalam internal partai. "Meminta dengan hormat, dengan santun, kepada Ketua Umum AHY (Agus Harimurti Yudhoyono) untuk mundurlah sebagai Ketua Umum DPP Partai Demokrat," ucapnya.

Dia menjelaskan, salah satu nama yang diusulkan menjadi ketua umum dalam KLB nanti merujuk pada nama Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko. Aswin pun mengaku telah berkomunikasi langsung dengan Moeldoko terkait usulan tersebut.

"Kita juga meminta kepada beberapa tokoh yang memang layak untuk memimpin Partai Demokrat menghadapi Pemilu 2024, salah satu yang kita minta adalah Jenderal Purnawirawan Moeldoko. Itu yang telah kita sampaikan langsung kepada dia," tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyatakan komitmen untuk tetap menjadi bagian dari partai yang pernah didirikannya. Dia juga siap menghadapi gerakan pengambilalihan Partai Demokrat dari luar.

Pernyataan itu disampaikan SBY melalui rekaman video yang disiarkan di akun Youtube, Rabu (24/2/2021) merespons polemik gerakan pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat.

"Saya akan tetap menjadi kader Partai Demokrat dan akan menjadi benteng dan bhayangkara partai ini menghadapi siapapun yang akan mengganggu, merusak, dan menghancurkan partai kita," ujar SBY.

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini