Catat Baik-baik! Ini Poin-poin Penting dari Pertemuan Menlu Retno dari Myanmar

Catat Baik-baik! Ini Poin-poin Penting dari Pertemuan Menlu Retno dari Myanmar Kredit Foto: Antara/Muhammad Adimaja

Pemerintah Indonesia meminta semua pihak di Myanmar untuk menahan diri dan tidak menggunakan kekerasan untuk menghindari terjadinya korban dan pertumpahan darah.

Hal ini disampaikan dalam pertemuan singkat antara Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dengan Menteri Luar Negeri Myanmar, U Wunna Maung Lwin di Bangkok, Thailand pada hari Rabu (24/2/2021).

Baca Juga: Kunjungan Kerja Menlu Retno ke Myanmar Ditunda karena...

"Dalam pertemuan yang saya lakukan dengan U Wunna, saya menyampaikan secara konsisten posisi Indonesia yaitu, Indonesia concern terhadap perkembangan situasi di Myanmar, safety and wellbeing of the people menjadi prioritas nomor satu," kata Retno dalam keterangan pers via daring, Rabu (24/2/2021) malam.

Selain itu, Retno menegaskan posisi Indonesia yang terus menekankan pentingnya proses transisi demokrasi yang inklusif. Untuk mencapai proses yang inklusif tersebut dibutuhkan sebuah kondisi yang kondusif.

"Oleh karena itu diperlukan sebuah kondisi kondusif berupa dialog, rekonsiliasi, trust building dan Indonesia akan bersama rakyat Myanmar," ungkap Retno.

Pada pertemuan kedua menlu, Retno kembali menyampaikan bahwa kondisi sulit, komunikasi dengan semua pihak harus tetap dilakukan agar pesan dapat disampaikan dan kontribusi dapat ditawarkan, sehingga situasi tidak memburuk.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terkini