Kedubes RI Digeruduk Massa Anti-kudeta Myanmar, Begini Respons dari Kemenlu

Kedubes RI Digeruduk Massa Anti-kudeta Myanmar, Begini Respons dari Kemenlu Kredit Foto: AP Photo

Juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) RI Teuku Faizasyah membantah dengan tegas adanya laporan bahwa Indonesia mendukung pemilihan umum (pemilu) baru oleh junta di Myanmar. Sebelumnya  Reuters melaporkan adanya aksi demonstrasi di Kedutaan Besar RI (KBRI) di Yangon, Selasa (23/2/2021).

"Dalam kesempatan ini sangat tegas membantah adanya satu plan action," ujar Faizasyah dalam pengarahan pers secara virtual, Selasa.

Baca Juga: Berembus Isu Indonesia Dukung Junta Militer, Kedubes RI di Myanmar Digeruduk Pedemo Anti-kudeta

Faizasyah menegaskan, posisi Indonesia tetap sama. Sedari awal adanya perkembangan politik di Myanmar, Indonesia sudah mengeluarkan satu pernyataan yang sangat jelas.

Indonesia, jelas Faizasyah, sangat prihatin atas perkembangan politik di Myanmar dan mengimbau pihak-pihak di sana menggunakan prinsip-prinsip yang terkandung dalam piagam ASEAN. Prinsip tersebut di antaranya komitmen pada hukum pemerintahan yang baik, prinsip-prinsip demokrasi, dan pemerintahan yang konstitusional.

Indonesia juga menggarisbawahi bahwa perselisihan-perselisihan terkait hasil pemilu dapat diselesaikan dengan mekanisme hukum tersedia.

Indonesia pun mendesak pihak-pihak di Myanmar menahan diri dan mengedepankan pendekatan dialog dalam mencari jalan keluar dari berbagai tantangan dan permasalahan yang ada sehingga tidak semakin memperburuk situasi di Myanmar.

"Jadi yang ingin kami garisbawahi setelah dari awal kita mengeluarkan pernyataan perkembangan politik di Myanmar, posisi nasional kita tidak ada perubahan atau tidak ada pergeseran posisi apapun dan ini dipertegas setelah Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu dengan Perdana Menteri Malaysia yang meminta agar ada satu pertemuan khusus antara para menteri luar negeri ASEAN, " kata dia.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini