Heboh Pasal Karet UU ITE, Deretan Mereka yang Terjerat dari Artis Hingga Ustadz

Heboh Pasal Karet UU ITE, Deretan Mereka yang Terjerat dari Artis Hingga Ustadz Kredit Foto: Istimewa

Desakan agar Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) dibatalkan sudah disuarakan lama sebelum Presiden Jokowi mengungkapkan keinginan supaya beleid itu direvisi. Keberadaan sejumlah pasal karet dalam UU ITE menuai kritikan para aktivis dan akademisi.

Setidaknya ada sembilan pasal yang disebut-sebut layak diubah karena berbahaya, yaitu pasal 26 ayat 3, 27 ayat 1, 27 ayat 3, 28 ayat 2, 29, 36, 40 ayat 2a, 40 ayat 2b, dan 45 ayat 3. Pasal-pasal ini banyak memakan korban. Siapa saja mereka? Berikut sedkit di antaranya :

Baca Juga: Mahfud MD Bongkar Ketakutan DPR Soal Revisi UU ITE: Gimana Kalau Orang Mencaci Maki....

1. Jerinx SID

Drumer band punk rock asal Bali, Superman Is Dead ini ditetapkan sebagai tersangka oleh Polda Bali pada Rabu 12 Agustus 2020. Pemilik nama lengkap I Gede Ari Astina itu dijerat Pasal 28 ayat (2) UU ITE dan atau Pasal 27 ayat (3) UU ITE mengenai ujaran kebencian dan pencemaran nama baik. Pria kelahiran Kuta 10 Februari 1977 itu dilaporkan Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Bali I Gede Putra Suteja ke Polda Bali atas dugaan ujaran kebencian dan pencemaran nama baik pada 16 Juni 2020, dengan nomor laporan LP/263/VI/2020/Bali/SPKT. IDI tak terima dengan postingan Instagram Jerinx. "Gara-gara bangga jadi kacung WHO, IDI dan Rumah Sakit dengan seenaknya mewajibkan semua orang yang akan melahirkan tes Covid-19" demikian postingan Jerinx yang membawanya ke jeruji besi.

2. Sugi Nur Raharja alias Gus Nur

Pendakwah kelahiran Banten 11 Februari 1974 itu ditangkap apparat kepolisian di kediamannya di Malang, Jawa Timur, Sabtu 24 Oktober 2020 dini hari. Dia dijerat Pasal 45 a ayat (2) Juncto Pasal 28 Ayat (2) dan atau Pasal 45 ayat (3) Juncto 27 ayat (3) UU Nomor 19 Tahun 2016, tentang perubahan UU Nomor 11 Tahun 2008, tentang ITE dan atau Pasal 156 KUHP dan atau Pasal 310 dan atau 311 KUHP dan atau 207 KUHP. Tersangka kasus dugaan pencemaran nama baik dan ujaran kebencian kepada Nahdlatul Ulama (NU) itu telah ditahan. Adapun penyebabnya, pernyataanya di kanal Youtube, Refly Harun, seorang ahli hukum tata negara pada 16 Oktober 2020. “Saya ibaratkan NU sekarang itu seperti bus umum. Sopirnya mabuk, kondekturnya teler, kernetnya ugal-ugalan. Dan penumpangnya itu kurang ajar semua. Merokok, nyanyi juga, buka-buka aurat juga, dangdutan juga," kata Gus Nur dalam podcast Refly Harun itu

3. Ustadz Maaher At-Thuwailibi alias Soni Eranata

Dia ditangkap polisi di kediamannya Kelurahan Kedung Badak, Kecamatan Tanah Sereal, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis 3 Desember 2020 pukul 04.00 WIB. Dia ditangkap atas dasar laporan Waluyo Wasis Nugroho pada 27 November 2020. Dia dijerat Pasal 45 ayat (2) Jo Pasal 28 ayat (2) Undang-Undang ITE. Dia menjadi tersangka kasus penghinaan terhadap ulama karismatik Nahdlatul Ulama Habib Luthfi bin Yahya atas cuitannya di Twitter @ustadzmaaher_. 'Iya tambah cantik pake Jilbab.. Kayak Kyai nya Banser ini ya..' demikian cuitan Ustaz Maaher yang menjadikannya tahanan Bareskrim Polri. Dia telah meninggal dunia di Rutan Mabes Polri pada Senin 8 Februari 2021. Dia sempat menjalani perawatan di Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur pada akhir Januari 2021 karena sakit.

4. Ahmad Dhani

Pentolan grup musik DEWA 19 tersebut dinyatakan melanggar Undang-Undang ITE karena dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi untuk menimbulkan rasa kebencian. Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menjatuhkan vonis 1,5 tahun penjara kepada ayahanda Al, El dan Dul itu pada Senin 28 Januari 2019. Kasus itu bermula dari cuitannya di Twitter, @AHMADDHANIPRAST pada 7 Februari, 6 Maret, dan 7 Maret 2017. "Yang menistakan agama si Ahok, yang diadili KH Ma'ruf Amin..." demikian cuitan Ahmad Dhani pada 7 Februari.

Kemudian, Ahmad Dhani menuliskan pada 6 Maret, "Siapa saja yang dukung penista agama adalah bajingan yang perlu diludahi mukanya."

Lalu, pada 7 Maret, dia menulis "Sila pertama Ketuhanan YME. Penista agama jadi gubernur... Kalian waras???". Jack B. Lapian yang mengaku sebagai pendukung Basuki Tjahaja Purnama alias AHok melaporkan cuitan Ahmad Dhani tersebut. Pada Senin 30 Desember 2019, Ahmad Dhani resmi bebas dari Rumah Tahanan Cipinang, Jakarta Timur.

5. Nazriel Irham alias Ariel

Vokalis Band Noah itu pernah dijerat pasal berlapis dalam UU ITE dan juga UU Pornografi lantaran merekam video porno yang dituduh diperankan oleh dirinya dan dua perempuan mirip artis Luna Maya dan Cut Tari. Dia dinyatakan bersalah dan divonis 3,5 tahun penjara dan denda 250 juta rupiah oleh Pengadilan Negeri Bandung tahun 2010. Dia hanya menjalani hukuman dua tahun satu bulan penjara setelah mendapatkan beberapa kali keringanan.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini