Ngeri! Terbesar Sejak Awal Kudeta, Aksi Demonstrasi Rakyat Myanmar Membeludak

Ngeri! Terbesar Sejak Awal Kudeta, Aksi Demonstrasi Rakyat Myanmar Membeludak Kredit Foto: CNN

Aksi menentang kudeta, kemarin, semakin membesar di Myanmar. Ribuan orang berkumpul di Yangon, kota terbesar di negara itu. Selain berorasi, mereka memarkirkan mobil-mobil di sepanjang jalan, demi menghadang junta militer bergerak di kota tersebut.

Seperti dilansir AFP, jum­lah demonstran kali ini tercatat sebagai yang terbanyak sejak peristiwa kudeta 1 Feb 2021. Demonstrasi ini dilakukan untuk menentang upaya pemerintah mi­liter dalam memadamkan oposisi, menyusul unjuk rasa nasional dan kampanye pembangkangan, yang mendorong pegawai negeri setempat menggelar mogok kerja.

Baca Juga: China Bantah Keras Jadi Dalang Kudeta Myanmar: Betul-betul Tak Masuk Akal!

“Kita harus berjuang sampai akhir. Kita perlu menunjukkan persatuan dan kekuatan, untuk mengakhiri kekuasaan militer. Rakyat harus turun ke jalan,” kata Nilar, mahasiswa berusia 21 tahun yang enggan menyebut nama aslinya, kepada AFP.

Para pengunjuk rasa berasal dari berbagai elemen, termasuk insinyur sipil, guru dan pegawai pemerintah. Mereka juga membawa spanduk yang menyerukan militer menyerahkan kembali kekuasaan kepada sipil, dan membebaskan pemimpin de facto, Aung San Suu Kyi.

Tom Andrews, pelapor khusus Hak Asasi Manusia (HAM) PBB untuk Myanmar mengatakan, dia khawatir akan terjadi kebru­talan militer terhadap rakyat. “Apalagi jika melihat massa dan pasukan yang terlibat. Mi­liter sangat mungkin melakukan kejahatan yang lebih besar,” ujarnya, dikutip Aljazeera.

Militer Myanmar memiliki se­jarah kekerasan dan impunitas se­lama beberapa dekade memerintah negara itu. Hingga akhirnya, negara itu menjalani transisi menuju demokrasi sekitar 10 tahun lalu.

Panglima Angkatan Bersen­jata, Min Aung Hlaing, yang memimpin kudeta, juga melaku­kan tindakan represif terhadap etnis Rohingya di Negara Bagian Rakhine pada 2017. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, aksi itu dilakukan dengan niat pember­sihan etnis, alias genosida.

“Pendekatan yang dilakukan pasukan keamanan Myanmar bisa berubah menjadi lebih buruk dengan cepat,” ujar pernyataan In­ternational Crisis Group (ICG).

Menurut organisasi itu, saat ini tentara dan kendaraan lapis baja mulai diperkuat. “Jika para pemimpin militer tidak sabar dengan kondisi ini, situasi bisa dengan mudah memburuk, dan berujung pada tindakan berdarah seperti yang telah terjadi di masa lalu,” tegas ICG.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini