Diskon Pajak Bikin Potensi Pasar Otomotif Akan Naik 25 Persen

Diskon Pajak Bikin Potensi Pasar Otomotif Akan Naik 25 Persen Kredit Foto: Republika

Bulan depan, ditargetkan usulan soal relaksasi pajak untuk penjualan mobil baru dapat diterapkan. Hal ini dilakukan demi dapat terus mendorong kebangkitan pasar setelah terhantam oleh pandemi.

Pengamat Otomotif sekaligus akademisi Institut Teknologi Bandung (ITB), Yannes Martinus Pasaribu mengatakan, relaksasi ini diyakini mampu memberikan dampak yang signifikan bagi pertumbuhan pasar. "Pasar 2021 berpotensi naik hingga 25 persen dibandingkan total pasar tahun lalu," kata Yannes kepada Republika.co.id pada Senin (15/2/2021).

Baca Juga: Asyik... Pajak Kendaraan Akan Diskon 100 Persen, PPnBM Hilang Sri Mulyani Akan Terbitkan PMK

Dari data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), penjualan mobil secara nasional pada 2020 dari pabrikan ke diler (wholesales) di pasar domestik mencapai angka 532.027  unit. Sementara penjualan dari diler ke konsumennya (penjualan ritel) mencapai 578.327 unit.

Dia pun sangat mengapresiasi rencana penerapan stimulan pajak tersebut. Meskipun, tanpa adanya stimulan, ia juga menilai bahwa pasar akan tetap tumbuh tapi tidak terlalu signifikan.

"Tanpa adanya relaksasi, kemungkinan pasar hanya akan tumbuh sekitar 10 persen. Mengingat, daya beli masyarakat memang masih rendah dan pandemi juga masih menekan mobilitas masyarakat," ucapnya.

Senada dengan Yannes, Sekretaris Umum GAIKINDO, Kukuh Kumara mengatakan, realisasi ini tentu akan menjadi stimulan yang efektif dalam mendongkrak pasar otomotif Tanah Air.

"Ini merupakan kebijakan win-win solution dalam menghadapi pasar otomotif yang telah lama terpukul oleh pandemi. Disebut win-win solution karena kebijakan ini mampu memberikan manfaat bagi seluruh pihak baik itu masyarakat, pabrikan maupun pemerintah," kata Kukuh.

Menurutnya, masyarakat akan diuntungkan karena masyarakat dapat memenuhi kebutuhan kendaraan dengan harga on the road yang lebih murah.

Nah, hal ini pun otomatis akan meningkatkan penjualan kendaraan secara signifikan sehingga pabrikan mampu mencapai skala ekonomi produksi yang lebih optimal. Bagi pemerintah, tentu hal ini bisa menjadi sarana dalam mendongkrak perekonomian nasional mengingat industri otomotif merupakan industri yang kompleks dan melibatkan banyak industri penunjang.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini