Ketika Fahri Hamzah 'Tampar' Pernyataan Staf Kominfo

Ketika Fahri Hamzah 'Tampar' Pernyataan Staf Kominfo Kredit Foto: Instagram Fahri Hamzah

Kritik terhadap kebebasan berpendapat yang dirasakan menyempit direspons Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo). Staf Ahli Kemkominfo Henry Subiakto menyatakan bahwa tidak perlu ada kegelisahan soal kebebasan berpendapat.

Sebab, Presiden Jokowi sangat memahami bahwa kritik sangat perlu untuk memperbaiki layanan publik, membuat pemerintah lebih hati-hati. "Bung Fahri pun mengakui pengkritik pun diberi tempat. Itu kenapa presiden meminta masyarakat menyampaikan kritik," ujar Henry dalam wawancara di saluran youtube Karni Ilyas Club bersama Fahri Hamzah, Minggu (14/2/2021).

Baca Juga: Rocky Gerung: Kritik Itu Bukan Soal Pedas atau Tidak Pedas

Henry membantah ada upaya pembukaman pendapat oleh pemerintah. Yang terjadi adalah gesekan antarmasyarakat yang sudah dimulai sejak 2014. Kekhawatiran sejumlah tokoh menyampaikan kritik seperti diungkapkan terbuka oleh Kwik Kian Gie dinilai Henry disebabkan mereka belum pernah mengalami fenomena sosial seperti hari-hari ini.

Menurut Henry, di masa kini hampir setiap orang saat ini adalah konsumen sekaligus produsen informasi atau pelaku komunikasi politik. Hal ini membuat kebisingan dalam komunikasi masyarakat.

"Ini membuat pertarungan antarmasyarakat tinggi sekali, antarmasyarakat lho ini. Jangankan Pak Fahri, saya juga tidak berani mengkritik tokoh-tokoh oposisi itu karena sekali saya ngomong saya diserang buzzer yang begitu banyak," ujar Henry.

Fahri Hamzah pun bereaksi dengan bertanya balik kepada Henry. Dia mengakui media sosial dengan segala hingar bingarnya merupakan fenomena baru yang membuat semua orang pusing.

"Cara berpikir kita mestinya harus ditarik, siapa yang yang seharusnya mengambil inisiatif kalau ada fenomena baru seperti ini? Kita berharapnya kan kepada pemerintah. Kita tidak bisa berharap rakyat berhenti bertengkar sebab konflik itu nature-nya manusia," kata Fahri.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini