Cuma Bisa Meringis, Ekonomi Inggris Minus 9,9%. Terburuk sejak 1709

Cuma Bisa Meringis, Ekonomi Inggris Minus 9,9%. Terburuk sejak 1709 Kredit Foto: Unsplash/Chris Lawton

Ekonomi Inggris mengalami penurunan terdalam pada 2020. Penurunan sebesar 9,9% dari PDB 2020 atau lebih besar daripada kontraksi ketika mengalami depresi besar pada tahun 1709 lalu yang angkanya berkisar 9,7%. Data ini berdasarkan penelitian dari Bank of England.

Saat itulah, musim dingin paling keras di Eropa dalam 500 tahun menyebabkan kematian dan kehancuran yang meluas.

Baca Juga: Hati-hati Pak Jokowi, Ekonomi RI Bisa Terjungkal ke Bawah Lagi!

"Kali ini menjadi pandemi untuk disalahkan, padahal dulu, itu adalah Great Frost, yang melihat es di Laut Utara, dan Perang Suksesi Spanyol yang menyebabkan kerusakan," tulis ahli strategi Societe Generale Kit Juckes seperti dilansir dari CNN, Sabtu (13/2/2021).

Ada beberapa tanda perbaikan di bulan-bulan terakhir tahun 2020, dengan PDB diperkirakan meningkat 1% pada kuartal keempat, menyusul rekor pertumbuhan di bulan ketiga. Namun, ada perubahan besar dalam produksi antara Oktober dan Desember, sebagian besar mengikuti tingkat pembatasan yang diberlakukan untuk menahan virus corona.

Inggris mengalami salah satu resesi terburuk di antara negara-negara ekonomi besar tahun lalu. Jerman, misalnya, bertahan lebih baik dalam pandemi daripada selama krisis keuangan global. Perkiraan sementara menunjukkan bahwa ekonomi terbesar Eropa mengalami kontraksi sebesar 5% tahun lalu. PDB UE, sementara itu, diperkirakan telah menyusut 6,4%, menurut Eurostat.

Amerika Serikat bernasib lebih baik jika dibandingkan, dengan penurunan PDB sebesar 3,5% dari tahun sebelumnya.

Sementara itu, Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak dalam sebuah pernyataan menyebut angka hari ini menunjukkan bahwa ekonomi telah mengalami guncangan serius akibat pandemi, yang telah dirasakan oleh negara-negara di seluruh dunia.

"Meskipun ada beberapa tanda positif dari ketahanan ekonomi selama musim dingin, kami tahu bahwa lockdown saat ini terus berdampak signifikan pada banyak orang dan bisnis," ujarnya.

Kebijakan lockdown di Inggris Raya, yang diberlakukan pada 5 Januari, diperkirakan akan memukul ekonomi dengan keras pada kuartal pertama 2021, membalikkan kembalinya pertumbuhan pada kuartal keempat tahun 2020.

"Tampaknya penurunan ganda [resesi] hanya tertunda daripada dihindari secara langsung," kata Ekonom Sam Miley.

Gangguan pada perdagangan Uni Eropa-Inggris setelah berakhirnya periode transisi Brexit pada 31 Desember juga membebani aktivitas. Eksportir Inggris telah berjuang untuk memasukkan produk mereka ke Eropa karena penundaan perbatasan dan gangguan dalam sistem bea cukai baru.

Perusahaan yang menjual produk segar, seperti kerang dan daging hidup, dalam beberapa kasus terpaksa membuang produknya. Bahkan setelah debu mereda, pengaturan perdagangan baru diperkirakan akan menambah biaya tambahan bagi perusahaan Inggris, yang mengandalkan Eropa untuk sebagian besar impor dan ekspor mereka.

Pandemi telah membuat lebih dari seperempat orang dewasa Inggris rentan secara finansial, dengan terlalu banyak utang atau tidak cukup tabungan untuk mengatasi peristiwa kehidupan negatif seperti redundansi, kehilangan jam kerja, atau kesehatan yang buruk, menurut sebuah survei yang oleh Financial Conduct Authority (FCA).

Survei tersebut juga menemukan bahwa hampir 40% orang dewasa Inggris menderita secara finansial sebagai akibat pandemi dengan pekerja yang lebih muda, orang kulit hitam, dan wiraswasta di antara yang paling terpukul.

Namun, setengah dari orang dewasa dalam survei FCA mengatakan pandemi tidak mengganggu keuangan mereka. Sementara, sekitar 15% orang dewasa secara finansial lebih baik. Itu bisa meletakkan dasar untuk dorongan yang didorong oleh tabungan pada permintaan.

"Peluncuran program vaksinasi yang cepat di seluruh Inggris berarti sudut yang menentukan telah berubah dalam pertempuran melawan Covid," katanya. "Sudut yang menentukan akan segera berbalik untuk perekonomian juga, dengan sejumlah besar energi finansial yang terpendam menunggu untuk dilepaskan, seperti pegas yang melingkar," kata Bank of England chief economist Andy Haldane.

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini