Assassins: Aksi Lelucon Ala TV yang Tewaskan Kakak Kim Jong-un, Diotaki Penipu Kelas Kakap Korut

Assassins: Aksi Lelucon Ala TV yang Tewaskan Kakak Kim Jong-un, Diotaki Penipu Kelas Kakap Korut Kredit Foto: Yomiuri Shimbun

Tidak ada hubungannya dengan musikal tahun 1990 oleh Stephen Sondheim tentang orang-orang sepanjang sejarah yang telah mencoba membunuh presiden AS, namun mungkin film ini sendiri harus diubah menjadi musik atau opera.

Assassins, dilansir The Guardian, Kamis (28/1/2021) adalah film dokumenter tentang pembunuhan Kim Jong-nam yang luar biasa pada 2017, saudara tiri pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un. Jong-nam telah tinggal di pengasingan di China dan bukan hanya kritikus yang gigih terhadap rezim tetapi bisa dilihat sebagai penguasa alternatif yang mungkin terjadi.

Baca Juga: Gedung Putih Waspada! Korea Utara Macam Apa yang Bakal Dihadapi Joe Biden?

Anehnya, Kim Jong-nam dibunuh dengan diolesi racun VX saraf di wajahnya di aula keberangkatan bandara internasional Kuala Lumpur oleh dua wanita muda, Siti Aisyah dan Doan Thi Houng --masing-masing dari Indonesia dan Vietnam-- yang telah ditipu oleh agen Korut menyamar sebagai produser TV dengan berpikir bahwa mereka sedang merekam acara lelucon kamera tersembunyi.

Pemerintah Malaysia dengan cepat dan takut-takut membiarkan orang Korut bebas ketika rezim secara efektif menyandera staf kedutaan Malaysia bersama keluarga mereka di Pyongyang. Dengan demikian membuat dua wanita muda yang rentan menghadapi wajib hukuman mati atas pembunuhan.

Ini adalah kisah yang mencekam, diceritakan dengan baik oleh pembuat film dokumenter Ryan White, dengan bantuan dua jurnalis yang meliputnya pada saat itu: reporter Bloomberg Hadi Azmi dan mantan kepala biro Beijing Post, Anna Fifield.

Ada sesuatu yang benar-benar mengerikan tentang cara orang Korut mendikte dan menyulut api dua korban muda mereka, membuat mereka melakukan lusinan lelucon yang seharusnya pada orang-orang selama berbulan-bulan, dengan pembayaran rutin dan jaminan palsu.

Aisyah dan Huong dimanipulasi. Caranya sama seperti wanita muda yang jadi korban perdagangan seks, dengan cara yang paling aneh dan tidak diketahui, seperti para jihadis yang disekolahkan untuk jalani serangan besar.

Unsur racun nerve agents memiliki resonansi ekstra untuk Inggris, setelah kemarahan novichok Rusia di tragedi Salisbury pada 2018. Singkatnya, benda itu hanya diperoleh oleh negara yang memiliki akses pada senjata kimia. Dan, penggunaannya telah dirancang untuk mengirimkan pesan kemenangan dan nasionalisme yang memuakkan.

Sungguh kisah yang luar biasa tentang seksisme, kekerasan, itikad buruk diplomatik, dan ketidakjujuran dalam skala internasional.

Satu pertanyaan yang tersisa: siapa yang memiliki ide yang aneh namun cerdas dari pertunjukan lelucon palsu? Dan bagaimana mungkin orang Korut, yang konon 'terdampar' di masa lalu Uni Soviet mereka, berhasil memimpikan sesuatu yang meneteskan ironi media kontemporer?

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini