Ribuan Demonstran yang Tuntut Pembebasan Navalny Ditangkap oleh Rusia Bikin AS Geram

Ribuan Demonstran yang Tuntut Pembebasan Navalny Ditangkap oleh Rusia Bikin AS Geram Kredit Foto: EPA/Yuri Kochetkov

Amerika Serikat (AS) mengecam tindakan pemerintah Rusia menangkap ribuan demonstran menuntut pembebasan tokoh oposisi Alexei Navalny, bersama istrinya, Yulia, pada Sabtu (23/1/2021).

“Kami mengecam tindakan Moskow terhadap demonstran. Kami meminta Rusia untuk membebaskan semua yang di­tahan karena menjalankan hak universal mereka,” ujar juru bicara Kementerian Luar Negeri AS, Ned Price dikutip Associ­ated Press kemarin.

Baca Juga: Pantas Diciduk, Rupanya Navalny Habis Beberkan Istana Putin dengan Klub Strip Tease Rp19 Triliun

Sebelumnya diwartakan, Na­valny ditangkap akhir pekan lalu, ketika dia kembali ke Moskow untuk pertama kalinya sejak di­racuni pada Agustus lalu, dengan zat saraf tingkat militer. Navalny dirawat di Jerman.

Sebelum terjadi demonstrasi, pihak ber­wenang telah memperingatkan masyarakat bahwa menggelar unjuk rasa berisiko tertular Covid-19, serta terancam pen­jara. Namun massa tak peduli. Dilansir Reuters, di pusat kota Moskow, setidaknya ada 40.000 orang melakukan demonstrasi.

“Polisi terlihat memasukkan para demonstran ke dalam mobil van terdekat,” dilansir Reuters.

Sementara, pihak berwenang menyebut hanya sekitar 4.000 orang yang berunjuk rasa. Kemen­terian Luar Negeri Rusia memper­tanyakan perkiraan Reuters.

“Kenapa tidak langsung bilang 4 juta?” sindir Kementerian Luar Negeri di aplikasi pesan, Telegram.

Kelompok pemantau protes, OVD-Info mengatakan, setidaknya 1.614 orang, termasuk 513 di Moskow dan 212 di St Petersburg, ditahan di seluruh Rusia. Penangkapan dilakukan saat demonstrasi terjadi di ham­pir 70 kota.

Beberapa pengunjuk rasa meneriakkan “Putin adalah pencuri”, dan “Aib” dan “Kebebasan untuk Navalny!”

“Saya lelah karena takut. Saya tidak hanya muncul untuk diri saya sendiri dan Navalny, tetapi untuk putra saya, karena tidak ada masa depan di negara ini,” ujar pengun­juk rasa di Moskow, Sergei.

Pria berusia 53 tahun itu mengaku, takut turun ke jalan. Tetapi, dia mereka kecewa dengan sistem peradilan yang tidak terkendali.

Navalny merupakan pengacara berusia 44 tahun. Kini, berada di penjara Moskow. Ia sedang menunggu hasil dari empat masalah hukum yang dinilainya sebagai kasus dibuat-buat pemerintah.

Dia menuduh Presiden Vladi­mir Putin memerintahkan perco­baan pembunuhannya. Namun Putin membantahnya dengan menuduh Navalny bagian trik kotor AS demi mendiskreditkan­nya.

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini