Hadapi Masa Sulit, Industri Penjualan Adaptif Kembangkan Bisnis di Tengah Pandemi

Hadapi Masa Sulit, Industri Penjualan Adaptif Kembangkan Bisnis di Tengah Pandemi Kredit Foto: Boyke P. Siregar

Industri penjualan kembali membuktikan kemampuan beradaptasi dengan cepat untuk berkembang dalam kondisi sulit di masa pandemi. Selama pandemi, perusahaan telah beralih ke solusi online untuk mendukung komunitas distributor mereka dan membantu meningkatkan pendapatan.

CEO QNET, Malou Caluza, mengungkapkan bahwa Asosiasi Penjualan Langsung AS melakukan survei terhadap anggotanya untuk menilai dampak Covid-19 pada bisnis mereka. Temuan tersebut menunjukkan pandangan yang sebagian besar optimis, dengan lebih dari 60% responden menyatakan dampak positif terhadap perusahaan mereka. Baca Juga: Bongkar Tren Digital Media 2021 Bersama Pakar di Siberkreasi Hangout Online

"Tren ini kemungkinan akan bertahan tahun ini, berkat berbagai perubahan yang telah diterapkan oleh para pemangku kepentingan industri untuk memastikan keberlanjutan jangka panjang," kata Malou Caluza dalam keteranganya yang dikutip, Sabtu (23/1/2021).

Menurutnya, setelah mengamati dan belajar dari mereka yang telah mengatasi tantangan ini akan menjadi dasar yang bagus untuk penjualan langsung di masa depan yang bebas pandemi. Baca Juga: Potensi Bisnis Halal di Indonesia Cukup Besar, Namun Belum Optimal

Dia mengatakan, ada tiga pelajaran berharga yang telah dipelajari dari tantangan tahun lalu, yaitu digitalisasi, fokus pada pemimpin utama, dan belajar untuk melupakan kesalahan.

Menurutnya, saat ini digitalisasi telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari dan tidak ada jalan untuk mundur. Bisnis penjualan langsung memiliki kombinasi sistem dukungan online dan offline untuk jaringan mereka, tetapi dalam setahun terakhir ini, 100% online adalah satu-satunya pilihan.

"Ketika kami harus mengubah konvensi distributor tahunan kami menjadi acara virtual sepenuhnya, kami melakukan pendekatan dengan sedikit keraguan. Acara yang biasanya berlangsung selama lima hari di tempat fisik dan melibatkan sekitar 15.000 peserta kini harus online dan memberikan pengalaman mendalam yang sama seperti sebelumnya kepada orang-orang," katanya

"Tanggapannya mengejutkan kami. Lebih dari 200.000 peserta masuk ke acara virtual 3 hari dari sekitar 50 negara. Dengan mengadakannya secara virtual, untuk pertama kalinya, kami berhasil menembus kelompok orang yang jauh lebih luas dan jauh lebih beragam daripada sebelumnya dalam sejarah 22 tahun kami!," katanya.

Dia mengatakan, acara dan pelatihan telah mendapatkan manfaat dari pendekatan online yang mempertemukan kelompok-kelompok yang sebelumnya terhubung dan tidak saling terhubung.

Transformasi digital dari program orientasi, materi pendukung bisnis, dan peningkatan ketersediaan konten digital sesuai permintaan untuk memungkinkan pembangunan bisnis, juga menjadi pendekatan yang hemat biaya bagi perusahaan untuk memberikan dukungan dan sistem ke jaringannya.

Pajaran penting selanjutnya, menurut Malou Caluza adalah fokus pada pemimpin utama. Artinya, hubungan yang dibangun perusahaan penjualan langsung dengan distributor utama membentuk pertumbuhan dan evolusi mereka. Selama masa krisis, orang mencari bimbingan, dukungan dan harapan dari para pemimpin utama Team mereka. Dan para pemimpin–pemimpin utama sedang mencari perusahaan. Keberuntungan banyak perusahaan penjualan langsung sangat bergantung pada apa yang dirasakan distributor top mereka tentang tanggapan perusahaan mereka terhadap pandemi.

"Kami menyadari sejak awal bahwa kami membutuhkan para pemimpin team kami untuk berada di tempat yang sama dengan kami dan juga berubah saat kami berubah. Kami membutuhkan mereka untuk memiliki keyakinan bahwa kami diperlengkapi secara memadai untuk menghadapi krisis ini," tambahnya.

Terakhir adalah belajar untuk melupakan kesalahan. Tidak ada kesiapsiagaan dalam jumlah besar yang mempersenjatai perusahaan mana pun untuk menghadapi perubahan yang terjadi tanpa henti selama beberapa bulan pertama terjadinya pandemi.

Mempertimbangkan situasinya, kata Malou Caluza, kesalahan tidak bisa dihindari - semua orang. Istilah-istilah seperti pivot, adapt, dan reimagine adalah kata kunci baru yang pada dasarnya berarti mencoba hal-hal baru. Seperti halnya uji coba apa pun, pasti ada kesalahan. Triknya adalah jangan biarkan kesalahan ini menghampiri.

"Tindakan terbaik adalah memahami penyebabnya dan mencegahnya terjadi lagi. Pelajarannya di sini adalah belajar dari kesalahan dan kemunduran dengan cepat dan terus maju, karena bahkan di tengah pandemi, dunia tidak menunggu Anda untuk pulih," pungkasnya

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini