Mendengar 10 Perintah Eksekutif Biden Perangi Virus Corona

Mendengar 10 Perintah Eksekutif Biden Perangi Virus Corona Kredit Foto: CNN

Presiden Joe Biden menandatangani serangkaian perintah eksekutif untuk memerangi Covid-19 yang telah memporak-porandakan AS.

Vaksinasi akan dipercepat dan jumlah pengujian Covid-19 ditingkatkan.

Baca Juga: Jadi Penguasa Kantor Oval, Joe Biden Pamer Tampilan Baru dengan Ornamen Anyar

Undang-undang darurat akan digunakan untuk meningkatkan produksi barang-barang penting seperti masker.

Saat mengumumkan 10 langkah tersebut, Biden mengatakan untuk mengalahkan pandemi ini akan membutuhkan waktu berbulan-bulan, tetapi Amerika akan "melewati ini" jika orang-orang melakukan perlawanan bersama.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Biden dilantik sebagai presiden ke-46.

Kebijakan tersebut menekankan strategi nasional daripada mengandalkan negara bagian untuk memutuskan apa yang terbaik.

Pemerintahan Trump secara luas dituduh gagal mengatasi pandemi.

Dalam hal total kematian akibat virus corona, AS adalah negara yang paling parah terkena dampak dengan lebih dari 406.000 nyawa yang hilang, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Hampir 24,5 juta orang telah terinfeksi virus ini.

`Upaya di masa perang`

Biden mengatakan bahwa "langkah berani" yang dia ambil tidak akan datang dengan murah.

"Biar saya perjelas - segala sesuatunya akan terus menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik," katanya, seraya menambahkan bahwa ia memperkirakan jumlah korban meninggal mencapai setengah juta pada bulan depan.

"Ini adalah upaya di masa perang," katanya.

Ia mengulangi bahwa lebih banyak orang Amerika yang tewas akibat pandemi daripada di Perang Dunia Kedua.

Dia menyebut peluncuran vaksin itu merupakan "kegagalan yang menyedihkan sejauh ini", dan mengatakan dia berencana memberi 100 juta suntikan dalam 100 hari pertamanya menjabat, "salah satu tantangan operasional terbesar yang pernah dihadapi bangsa kita".

Tetapi ketika ditantang oleh seorang reporter yang mengatakan bahwa targetnya mungkin terlalu rendah, dia membalas: "Ketika saya mengumumkannya, Anda semua mengatakan bahwa itu tidak mungkin. Ayolah, bung."

Biden juga berjanji untuk transparan tentang kemunduran yang ada jika hal itu terjadi dan memungkinkan para ilmuwan untuk bekerja bebas dari campur tangan politik.

"Saya yakin rakyat Amerika siap untuk melakukan apa pun untuk ini," pungkasnya. "Kita bisa melakukan ini jika kita berdiri bersama.

_116561495_optimised-us_cases_deaths18jan-nc.png

Kepala penasihat medis, Anthony Fauci, berbicara tentang peluncuran vaksi, dengan mengatakan bahwa pemerintahan Biden akan "memperkuat" program yang sudah ada.

Jika, seperti yang diharapkan, 70%-85% populasi divaksinasi pada akhir musim panas, akan ada "kenormalan pada tingkat tertentu" pada musim gugur, katanya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini