Pembelot-pembelot Kim Jong-un Turun 78% di Tahun 2020, Pakar Ungkap Kondisi Sebenarnya...

Pembelot-pembelot Kim Jong-un Turun 78% di Tahun 2020, Pakar Ungkap Kondisi Sebenarnya... Kredit Foto: Antara/KCNA via REUTERS

Jumlah pembelot baru Korea Utara (Korut) yang tiba di Korea Selatan (Korsel) turun ke rekor terendah pada tahun 2020. Data terbaru itu keluar menurut angka baru yang dirilis oleh Kementerian Unifikasi Seoul pada Rabu (20/1/2021).

Secara total, 229 warga Korut menetap di Korsel tahun lalu, turun 78% dari 1.047 pembelot yang menetap di negara itu pada tahun 2019. Korsel telah menerbitkan data resmi tentang kedatangan pembelot baru selama kurang lebih dua dekade.

Baca Juga: Calon Menteri Luar Negeri Pilihan Biden Mulai Buka Peluang Dekati Korut, Apa Tujuannya?

Penurunan signifikan kemungkinan besar dipengaruhi oleh penguncian perbatasan yang ketat di Korut atas COVID-19, yang dimulai pada Januari 2020 dan masih berlangsung, tanpa ada akhir yang terlihat.

Phil Robertson, wakil direktur Asia untuk Human Rights Watch, mengatakan dia "tidak terkejut sama sekali" dan bahwa perbatasan Korut-China menjadi semakin sulit untuk dilintasi dalam beberapa tahun terakhir.

“COVID-19 jelas merupakan faktor terbesar, tapi itu hanyalah rintangan besar yang dihadapi [pelarian],” katanya, dilansir NK News, Kamis (21/1/2021).

“Anda sudah mendapatkan penghalang serius di perbatasan sekarang dengan kawat berduri, rotasi penjaga yang teratur, hukuman bagi penjaga yang membantu orang melarikan diri atau melihat ke arah lain, dan polisi dan aparat intelijen China yang fokus mengejar orang-orang ini.”

Saat ini, tidak jelas berapa banyak dari 229 pendatang baru pada tahun 2020 yang benar-benar meninggalkan wilayah Korut tahun itu. Pasalnya banyak yang bisa melarikan diri sebelum pandemi dan menghabiskan waktu di China, Asia Tenggara atau di tempat lain sebelum memasuki Korsel.

Tetapi kontrol terkait pandemi pada pergerakan di China dan Asia Tenggara "menciptakan hambatan mungkin lebih daripada bahkan perbatasan Korut-China," menurut Sokeel Park, direktur negara Korsel di Liberty di Korut (LiNK), seorang LSM yang membantu para pembelot menetap di luar negeri.

“Jika hanya Korut-China yang dikunci, maka mungkin lebih banyak orang akan bersedia mengambil risiko yang lebih besar atau membayar suap yang lebih besar,” katanya.

Park mengatakan kepada NK News bahwa beberapa warga Korut masih melakukan perjalanan di sepanjang rute umum menuju Asia Tenggara pada tahun 2020, tetapi jumlah yang dibantu LiNK "sangat berkurang" karena pandemi.

“Kami tidak dapat mengatakan bahwa tidak ada yang meninggalkan Korut tahun lalu,” katanya. “Tapi hampir tidak mungkin untuk pergi.”

Seiring berjalannya waktu, penguncian pandemi tampaknya memiliki efek yang lebih besar pada jumlah pembelotan: Kuartal pertama melihat 135 warga Korut menetap di Selatan, tetapi jumlahnya dengan cepat turun menjadi hanya 12 antara April dan Juni. 48 orang lainnya tiba antara Juli dan September dan 34 lainnya dari Oktober hingga Desember, menurut Kementerian Unifikasi.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini