Calon Menteri Luar Negeri Pilihan Biden Mulai Buka Peluang Dekati Korut, Apa Tujuannya?

Calon Menteri Luar Negeri Pilihan Biden Mulai Buka Peluang Dekati Korut, Apa Tujuannya? Kredit Foto: AP Photo/Graeme Jennings

Calon menteri luar negeri pilihan presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan pemerintahan yang akan datang akan meluncurkan tinjauan penuh atas pendekatan Washington ke Korea Utara (Korut). Tujuannya adalah meningkatkan tekanan pada negara itu untuk kembali ke pembicaraan mengenai program senjata nuklirnya.

Pada sidang konfirmasi Senat pada Selasa (19/1/2021), Antony Blinken mengatakan bahwa AS juga akan mempertimbangkan untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada Korut, yang menghadapi tantangan paling berat sejak sekitar tiga juta orang tewas dalam kelaparan pada 1990-an.

Baca Juga: Melihat Slogan-slogan Propaganda Korut yang Bikin Merinding: Rakyat Adalah Tuhan!

“Saya pikir kami harus meninjau, dan kami bermaksud untuk meninjau, seluruh pendekatan dan kebijakan terhadap Korea Utara, karena ini adalah masalah berat yang telah mengganggu pemerintahan setelah pemerintahan. Dan ini adalah masalah yang tidak kunjung membaik --bahkan, menjadi lebih buruk," kata Blinken kepada para legislator, dilansir Al Jazeera, Kamis (21/1/2021).

Janji itu datang ketika pemimpin Korut, Kim Jong Un awal bulan ini menyebut AS sebagai "musuh utama" negaranya dan berjanji untuk memperluas program rudal nuklir dan balistiknya, meskipun sanksi internasional menghukum. Korut juga meluncurkan rudal balistik baru yang diluncurkan oleh kapal selam, yang oleh media pemerintah disebut sebagai "senjata paling kuat di dunia".

Beberapa analis mengatakan tampilan kekuatan militer adalah tanda Korut dapat melanjutkan uji coba rudal nuklir dan balistik, yang ditangguhkan Kim pada 2018 di tengah pembicaraan dengan Presiden AS Donald Trump. Pembicaraan itu gagal setelah ketidaksepakatan tentang langkah-langkah pelucutan senjata dan tuntutan Korut untuk pencabutan sanksi.

Para pengamat mengatakan Biden, yang akan menjabat pada Rabu (20/1/2021), harus memperlakukan Korut sebagai "prioritas utama" untuk mencegah negara itu meningkatkan persenjataan nuklir dan misilnya. Ini dianggap sebuah langkah yang dikhawatirkan akan memungkinkan Pyongyang untuk mencari konsesi hanya dengan mengurangi ketegangan karena kemajuan denuklirisasi.

Bantuan kemanusiaan

Komitmen Blinken, pada Selasa (19/1/2021) kemarin, untuk meninjau kebijakan Washington di Korut datang sebagai tanggapan atas pertanyaan dari Senator Demokrat Ed Markey, yang bertanya apakah dia akan, dengan tujuan akhir denuklirisasi Korut, mendukung "perjanjian bertahap" yang menawarkan keringanan sanksi yang disesuaikan ke Pyongyang dengan imbalan pembekuan yang dapat diverifikasi dalam program senjatanya.

Blinken mengatakan tujuan peninjauan adalah untuk "melihat opsi apa yang kami miliki, dan apa yang bisa efektif dalam hal meningkatkan tekanan pada Korut untuk datang ke meja perundingan, serta inisiatif diplomatik lain apa yang mungkin dilakukan".

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini