Soal Tanda SOS Terpancar, Polisi Ungkap Tak Ada Penduduk di Pulau Laki

Soal Tanda SOS Terpancar, Polisi Ungkap Tak Ada Penduduk di Pulau Laki Kredit Foto: Viva

Menanggapi soal tanda SOS di Pulau Laki, Kepulauan Seribu yang tampak di aplikasi Google Maps, polisi mengaku sudah menelusuri lokasi sekitar Pulau Laki sejak awal adanya kabar jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182. Sebab, pesawat jatuh di kawasan sekitar sana.

"Itu sudah dipatroli sampai daerah sana, sampai pesisir lebih dari itu malah, udah dipatroli semua," kata Kapolres Kepulauan Seribu, Ajun Komisaris Besar Polisi Eko Wahyu, kepada wartawan, Rabu, 20 Januari 2021.

Baca Juga: Heboh Tanda SOS di Pulau Laki, Netizen Harapkan Keajaiban Survivor Sriwijaya Air

Penyisiran itu disebutnya dilakukan bersama TNI dan Basarnas. Eko menyebut di Pulau Laki tidak ada penduduk.

Pihaknya mengaku tidak tahu menahu soal asal muasal munculnya tanda SOS di Pulau Laki pada Google Maps. Dia meminta hal tersebut bisa ditanyakan langsung pada Google.

"Di pulau itu (Pulau Laki) memang enggak ada penduduk di situ," ujar dia.

"Mungkin bisa ditanyakan ke Google. Kalau kitanya sudah patroli ke situ udah ke perairan lebih dari itu malah," ucapnya lagi.

Sebelumnya diberitakan, viral di media sosial Twitter, netizen membahas soal tanda SOS di Pulau Laki, Kepulauan Seribu, yang tampak di aplikasi Google Maps hingga Rabu, 20 Januari 2021, pagi ini.

Disebutkan apabila menulis kata kunci Pulau Laki di Google Maps, akan tampak tanda SOS di pencarian nanti.

Terkait hal ini, Kapolres Kepulauan Seribu, Ajun Komisaris Besar Polisi Eko Wahyu akan memastikan informasi ini. Setelah itu, pihaknya akan mengambil langkah tindak lanjut.

"Kami cek dulu," kata Eko kepada wartawan, Rabu, 20 Januari 2021.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini