Duh Gusti! Klaster Keluarga DKI Terus Menggila

Duh Gusti! Klaster Keluarga DKI Terus Menggila Kredit Foto: Antara/Oky Lukmansyah

Penguatan sinergi antar pihak sangat diperlukan untuk menghadapi makin banyaknya klaster keluarga Covid-19 di Ibu Kota. Warga diminta memperketat penerapan protokol kesehatan.

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) DKI Jakarta, Widyastuti mengatakan, tengah melakukan penguatan Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 tingkat Rukun Warga (RW) dan Rukun Tetangga (RT). Karena kedua lingkungan ini sebagai inti utama untuk saling melengkapi dengan program dari pihak lainnya, dalam menangani masalah Covid-19 secara komprehensif. Salah satunya, Kampung Tangguh dari Polda Metro Jaya.

“Semakin lama, klaster keluarga semakin banyak. Jadi, kami mulai dari keluarga, harus betul-betul bagaimana nanti kalau sekitarnya ada anggota keluarga yang terpapar Covid-19,” ujar Widyastuti, di Jakarta, kemarin.

Baca Juga: Studi Ungkap Penyitas Covid-19 Bisa Menularkan Virus, Perketat Prokes

Setidaknya, dari keseluruhan kasus Corona di Jakarta, 40 persen di antaranya berasal dari klaster keluarga. Selain penguatan satuan tugas (Satgas), DKI akan berkolaborasi dengan berbagai laboratorium untuk meningkatkan testing sehingga hasilnya keluar lebih cepat.

Soal perawatan, Widyastuti menyebut, saat ini 34 persen dari kapasitas total seluruh rumah sakit di DKI Jakarta sudah dialokasikan untuk pasien Covid-19. DKI akan menambah kapasitas ruang isolasi mandiri bagi warga yang terpapar Covid-19, baik di rumah sakit, maupun di wisma atau hotel yang disiapkan pemerintah.

“Untuk DKI Jakarta sampai sekarang punya 141 rumah sakit rujukan,” tuturnya.

Tak hanya itu, Pemprov DKI Jakarta juga kini mempersiapkan penambahan rumah sakit rujukan Covid-19, hasil kolaborasi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan swasta, yang nantinya manajemen maupun operasional rumah sakit akan diatur oleh ketiga unsur.

Tetapi Widyastuti mengingatkan, sebanyak apapun jumlah tempat tidur di rumah sakit akan percuma, jika masyarakat tidak menaati protokol kesehatan. “Tetap saja nanti akan menjadi sumber penularan baru,” imbuhnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini