Ancaman Mutasi Corona, Orang-orang WHO Siap Gelar Pertemuan Darurat

Ancaman Mutasi Corona, Orang-orang WHO Siap Gelar Pertemuan Darurat Kredit Foto: Reuters/Denis Balibouse

Komite darurat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melakukan pertemuan dua minggu lebih awal guna membahas ancaman mendesak dari varian virus Corona baru yang menyebar dengan cepat.

Mutasi virus yang baru teridentifikasi, yang tampaknya secara signifikan lebih menular, datang ketika jumlah kasus yang meningkat memaksa banyak negara untuk memberlakukan pembatasan baru.

Baca Juga: Ironi! Anggota Tim Investigasi WHO Gagal Masuk China Usai Kegep Positif Covid-19

Komite biasanya berkumpul setiap tiga bulan tetapi WHO mengajukan pertemuan lebih cepat untuk membahas mutasi tersebut.

"Ada dua masalah mendesak yang membutuhkan perhatian khusus, dan untuk itu kami meminta nasihat Anda," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada anggota, dalam pidato sambutan pembukaannya.

"Yang pertama adalah kemunculan varian baru virus SARS-CoV-2 baru-baru ini; dan yang kedua adalah potensi penggunaan vaksinasi dan sertifikat pengujian untuk perjalanan internasional," imbuhnya.

"Satu tema mengikat kedua masalah bersama: solidaritas. Kami tidak dapat memprioritaskan atau menghukum kelompok atau negara tertentu," ujarnya, seperti dikutip dari Al Araby, Jumat (15/1/2021).

Ini adalah pertemuan keenam komite darurat Peraturan Kesehatan Internasional WHO tentang COVID-19.

Menyusul pertemuan keduanya pada 30 Januari tahun lalu, Tedros menyatakan bahwa wabah yang ditemukan di China merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional -tingkat kewaspadaan tertinggi WHO.

Pertemuan terbaru terjadi ketika infeksi global melonjak melewati 92 juta dan kematian mendekati dua juta, dengan pemerintah di seluruh dunia memberlakukan kembali penguncian ekonomi yang menyakitkan dan pembatasan sosial.

"Saat pertama kali bertemu hampir setahun lalu, hanya 557 kasus penyakit yang sekarang kita sebut COVID-19 telah dilaporkan ke WHO," keluh Tedros.

Ada kekhawatiran bahwa galur varian baru virus dapat membuat vaksin tertentu menjadi kurang efektif, merusak harapan bahwa imunisasi menawarkan harapan terbaik untuk pemulihan pandemi global.

Varian virus Corona yang baru ditemukan hanya dapat diidentifikasi dengan mengurutkan kode genetiknya -analisis yang tidak mungkin dilakukan di semua tempat.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini