Terbukti Cuci Uang, Pemilik Platform RGCoins Dijatuhi Pidana 10 Tahun

Terbukti Cuci Uang, Pemilik Platform RGCoins Dijatuhi Pidana 10 Tahun Kredit Foto: Indodax

Rossen Iossifov, terpidana dan pemilik dari platform pertukaran crypto RG Coins, telah dijatuhi hukuman 10 tahun penjara karena pencucian uang.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph, juri federal di Frankfort, Kentucky menyatakan bahwa warga negara Bulgaria itu bersalah atas konspirasi untuk melakukan pemerasan dan pencucian uang pada September 2020. Putusan bersalah itu dikeluarkan setelah hanya masa percobaan dua minggu.

Baca Juga: Pakar: Bitcoin Mulai Matang sebagai Aset

Menurut Departemen Kehakiman Amerika Serikat pada hari Selasa, Iossifov dan aktor utama RG Coin lainnya berpartisipasi dalam konspirasi pencucian uang yang menipu setidaknya 900 orang Amerika hingga lebih dari $ 7 juta atau sekitar Rp 98,9 milyar menurut laporan Cointelegraph, Kamis (14/1/2020).

Sebagai bagian dari penipuan, Iossifov dan rekan konspirator lainnya akan beriklan di saluran lelang besar seperti Craigslist dan eBay untuk barang mewah yang tidak ada. Dana dari operasi ini secara rutin disalurkan melalui pembayaran crypto ke organisasi kriminal.

Komunike Departemen Kehakiman juga mengungkapkan bahwa Iossifov mencuci uang untuk AOAF, sindikat kejahatan dunia maya terkenal yang berbasis di Eropa Timur. Secara total, Iossifov dilaporkan membiarkan hampir $ 5 juta uang kotor melewati platform RG Coins dengan imbalan cryptocurrency.

Terlepas dari pernyataan yang bertentangan, platform RG Coins Iossifov yang berbasis di Bulgaria tidak mengamanatkan kepatuhan Kenali Pelanggan Anda (KYC). Terpidana Bulgaria juga dilaporkan memperoleh $ 184.000 dari hasil transaksi pencucian uang ini.

Dari 20 pelaku utama skema pencucian uang RG Coins, 17 sejauh ini telah dihukum. Hukuman penjara Iossifov adalah yang terlama dari tujuh orang yang dijatuhi hukuman sejauh ini. Pihak berwenang masih memburu ketiga buronan yang masih buron.

Sebagai tahanan federal di AS, Iossifov harus menjalani setidaknya 85% dari hukuman penjara 121 bulannya.

Iossifov adalah operator pertukaran crypto terbaru yang dipenjara karena pencucian uang. Kembali pada Desember 2020, pengadilan Prancis menjatuhkan hukuman lima tahun penjara kepada Alexander Vinnik atas perannya dalam kasus pencucian uang BTC-e.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini