Kena Batunya! Gegara Serang dan Hina SBY, Profesor USU Dipolisikan

Kena Batunya! Gegara Serang dan Hina SBY, Profesor USU Dipolisikan Kredit Foto: Viva

Kader Partai Demokrat melaporkan Guru Besar Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara (USU), Profesor Yusuf Leonard Henuk ke Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Utara terkait cuitannya di Twitter yang menyerang dan dinilai menghina Presiden RI ke-6, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Saya barusan ditelepon mereka (kader Partai Demokrat). Kalau proses pengaduan (di Polda Sumut) sudah selesai," kata Ketua DPC Demokrat Kota Medan, Burhanuddin Sitepu kepada wartawan di Medan, Rabu petang, 13 Januari 2021.

Sebelum melaporkan Yusuf Henuk, Burhanuddin mengatakan Partai Demokrat lebih dulu mengumpulkan sejumlah bukti dari beberapa media online dan mendiskusikan sesama kader Partai Demokrat di Kota Medan.

Baca Juga: Terungkap Alasan Guru Besar USU Berani Ngatain SBY dan AHY: Fans Berat Jokowi

"Berdasarkan berita online yang kita terima, ada suatu hal yang harus saya sikapi sebagai kader Partai Demokrat," ujar Burhanuddin.

Burhanuddin menilai cuitan Yusuf Henuk itu telah menghina dan menyerang pribadi SBY, sehingga patut diproses secara hukum.

"Saya suruh lah anggota menanggapi itu. Bagaimana soal pemberitaan ini, menurut kawan-kawan suatu penghinaan ini. Itu pencemaran nama baik, meremehkan. Sudah unsurnya, tidak mengenakkan. Saya sampaikan kepada mereka, kalian mempunyai hak melaporkan tindakan profesor ini terhadap Bapak SBY," jelasnya.

Ia menilai tidak layak seorang profesor yang berasal dari kampus ternama seperti USU memberikan pernyataan yang menyerang dan menghina seseorang. Apalagi yang dihina dan diserang itu adalah seorang presiden yang pernah mengabdi selama 10 tahun untuk negeri ini. Bukan cuma sebagai presiden, kata Burhanuddin, SBY terbukti sudah banyak mengabdi untuk bangsa dan negara sebagai prajurit militer.

"Setelah kami telusuri profesor dari USU, tepatnya Fakultas Pertanian, lebih lanjut ditelusuri pindahan dari NTT. Sepakatlah dilaporkan ke Polda Sumut. Supaya ditelusuri laporan ini," tegasnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini