Tingkatkan Daya Saing, Surveyor Indonesia Bangun Budaya Kerja Digital

Tingkatkan Daya Saing, Surveyor Indonesia Bangun Budaya Kerja Digital Kredit Foto: Kementerian BUMN

PT Surveyor Indonesia (Persero) meluncurkan Surveyor Indonesia Net Culture atau SyNC sebagai komitmen perusahaan untuk membangun budaya digital dalam setiap aspek perusahaan, termasuk proses bisnis, pengembangan talenta, dan inovasi-inovasi layanan dalam bidang TIC.

Turut hadir dalam kegiatan peluncuran virtual ini adalah Deputi Bidang Sumber Daya Manusia, Teknologi, dan Informasi Kementerian BUMN, Alex Denni, Komisaris Utama Surveyor Indonesia, Iman Pambagyo, Komisaris Independen Surveyor Indonesia, Paulus Prananto, Direktur Utama Surveyor Indonesia, Dian M. Noer, beserta Jajaran Direksi PT Surveyor Indonesia dan Direktur Utama PT Biro Klasifikasi Indonesia, Rudiyanto.

Baca Juga: Surveyor Indonesia Kini Jadi Lembaga Pemeriksa Halal

Surveyor Indonesia Net Culture atau SyNC merupakan komitmen perusahaan yang bertujuan untuk membangun budaya digital. Komitmen ini sebagai langkah percepatan transformasi digital sehingga perusahaan dapat membentuk budaya kerja dan proses bisnis yang saling tersinkronasi secara digital, meminimalisasi gap komunikasi, dan mempersingkat proses koordinasi.

Ke depannya, budaya kerja baru ini diharapkan mampu menjadi inkubasi bagi inovasi-inovasi layanan baru, khususnya di bidang Testing, Inspection, Certification (TIC). Dalam sambutannya, Deputi Bidang Sumber Daya Manusia, Teknologi, dan Informasi Kementerian BUMN, Alex Denni mengatakan bahwa pentingnya pelaku bisnis bidang TIC untuk menyegerakan transformasi digital dan menyatakan dukungannya terhadap inisiatif yanf dilakukan oleh Surveyor Indonesia melalui SyNC.

"Digital transformation di TIC itu memang perlu diakselerasi agar kita tetap relevan dengan perkembangan era karena nanti banyak peran-peran tradisional dalam TIC yang dapat tergantikan dengan teknologi, seperti surveyor lapangan misalnya yang mulai bisa dilakukan secara remote," kata Alex, Selasa (12/1/2021).

"Maka kami dari Kementerian BUMN akan selalu suportif pada upaya-upaya transformasi digital atau dalam hal ini menggunakan istilah yang sangat bagus, yaitu sinkronisasi dan semangat pengembangan budaya digital di Surveyor Indonesia," kata Alex.

Senada dengan Alex, Komisaris Utama PT Surveyor Indonesia (Persero), Iman Pambagyo, mengatakan perlunya perusahaan bergerak aktif dan tidak hanya menjadi penonton perkembangan zaman. "Transformasi digital adalah sebuah keniscayaan yang harus dijadikan pedoman bagi pelaku industri untuk aktif mengadopsi unsur-unsur digital dalam tempo yang singkat," kata Iman, Selasa, (12/1/2021).

"SyNC adalah implementasi budaya digital yang dilakukan Surveyor Indonesia dalam menjawab tantangan gelombang digitalisasi global," katanya.

Sementara itu, Direktur Utama Surveyor Indonesia, Dian M. Noer, menuturkan harapannya agar transformasi digital tidak hanya menjadi jargon, tetapi benar-benar diimplementasikan sebagai bagian dari budaya perusahaan.

"Karena sekarang di Indonesia sendiri industri TIC masih terus berkembang, pengimplementasian transformasi digital sebagai bagian dari budaya kerja akan mendorong perusahaan tidak hanya untuk mengejar inovasi, tetapi dapat menjadi yang terdepan mengembangkan inovasi," kata Dian Noer, Selasa (12/1/2021).

"Saya juga mengapresiasi inisiatif dan kreativitas dari milenial Surveyor Indonesia yang berada di belakang SyNC. Semoga ini menjadi titik awal pengembangan talenta muda perusahaan," tuturnya.

Selain peluncuran SyNC, dalam kegiatan ini juga sekaligus diluncurkan aplikasi khusus pegawai Surveyor Indonesia "HC in SyNC" yang bertujuan untuk menjadi wadah sekaligus sarana koordinasi antarpegawai, akses informasi dan peraturan perusahaan, e-learning center dan secara umum sebagai langkah awal dalam membangun budaya digital sesuai dengan semangat industri 4.0 di lingkungan perusahaan.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini