Apa Itu Digital Advertising?

Apa Itu Digital Advertising? Kredit Foto: Unplash/Campaign Creators

Perubahan sosial dalam lingkungan masyarakat telah terbukti selama beberapa tahun terakhir jika dilihat dari cara kita berhubungan. Dengan teknologi yang makin hadir dalam rutinitas manusia, kita dapat menghabiskan sebagian besar waktu untuk selalu terhubung satu sama lain.

Perusahaan juga perlu mengubah cara komunikasi mereka; mulai mengetahui apa itu digital advertising menjadi penting. Untuk waktu yang cukup lama, komunikasi antara perusahaan dan konsumen dilakukan melalui tindakan fisik, seperti melalui iklan di koran dan majalah. Namun pada akhirnya, berkembang untuk menjangkau saluran seperti radio dan televisi, yang selanjutnya akan memperluas jangkauan brand tersebut.

Baca Juga: Cara Meningkatkan Konversi Penjualan Dalam Digital Marketing

Kini, saatnya digital advertising menjadi cara utama dalam mempromosikan sebuah perusahaan. Lagi pula, bagaimana kita bisa mengabaikan fakta bahwa saat ini, data menunjukkan, total 4,54 miliar pengguna internet aktif di seluruh dunia.

Di media sosial saja, terdapat 3,8 miliar orang yang saling terhubung. Semua ini diperhitungkan dengan baik oleh perusahaan dan, oleh karenanya, digital advertising menjadi sangat penting bagi bisnis. Lalu, apakah Anda ingin menggali lebih dalam tentang konsep ini yang sangat penting bagi kesuksesan perusahaan Anda, serta mengetahui cara menginvestasikan sumber daya bisnis Anda dengan lebih baik? Untuk itu, simak artikel berikut ini.

Mengenal Strategi Bisnis Digital Advertising

Digital advertising adalah jenis komunikasi yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengiklankan dan mempromosikan suatu brand, produk, atau layanan menggunakan berbagai platform dan saluran digital. Oleh karena itu, strategi pemasaran ini berupa ajakan untuk melakukan pembelian melalui browser web, halaman media sosial, blog, aplikasi, atau bentuk kontak lainnya di dunia maya.

Dengan transformasi digital, makin banyak pilihan muncul bagi perusahaan untuk berkomunikasi dengan pasar dan, tentu saja, dengan para audiensnya. Dengan cara ini, semua yang dilakukan menggunakan platform dan sumber digital dapat dianggap sebagai iklan digital. Tujuan utamanya adalah untuk hadir tepat di tempat publik berada.

Iklan digital adalah proses migrasi dan adaptasi perusahaan tentang pergerakan yang telah dialami masyarakat secara keseluruhan. Lagi pula, jika 4,18 miliar orang menggunakan ponsel cerdas mereka untuk terhubung ke internet, bisnis mereka juga perlu hadir di saluran ini, memperkuat relevansi dan kesadaran mereknya.

Digital advertising memanfaatkan sejumlah media seperti media sosial, email, mesin pencarian, aplikasi di smartphone, program afiliasi, dan situs web untuk menampilkan iklan dan pesan kepada audiens.

Iklan tradisional (non-digital) secara luas mengikuti pendekatan spray and pray. Cara itu akan menjangkau khalayak luas, tetapi ROI sebagian besar tidak dapat ditentukan. Berbeda dengan digital advertsing yang seperti kita kenal sekarang sangat bergantung pada data dan dapat memberi Anda detail per menit dari kampanye dan hasil pemasaran Anda.

Ketersediaan data pengguna dan kemampuan penargetan yang baik membuat digital advertising menjadi alat yang penting bagi bisnis untuk dapat terhubung dengan audiens mereka. Penting untuk diingat bahwa internet yang telah menawarkan cara untuk data menjangkau dan terlibat dengan pelanggan, masih ada perbedaan antara cara yang gratis atau 'organik' dengan cara berbayar atau 'anorganik'. Digital advertising adalah cara 'anorganik' untuk dapat menjangkau serta dapat terlibat dengan pelanggan dan prospek bisnis.

Pada 27 Oktober 1994, salah satu banner ads pertama kali muncul di HotWired.com (situs web pertama Majalah Wired) dan industri periklanan menyaksikan pertama kali munculnya iklan digital. Banner ads tersebut berukuran 468x60 px dan bertuliskan "Have you ever clicked your mouse right here? You will". Iklan tersebut ditujukan untuk tur virtual AT&T di tujuh museum seni dunia. Menurut Joe McCambley yang mengerjakan iklan ini, iklan ini telah menerima CTR sebanyak 44 persen.

Dengan dirilisnya Google AdWords pada tahun 2000, Google AdSense pada tahun 2003, dan Facebook Ads pada tahun 2007, industri digital advertising berkembang pesat. Melacak, mengoptimalkan, dan mengontrol iklan menjadi mungkin bagi pemilik bisnis kecil dan menengah.

Pada tahun 2019, digital advertising digunakan untuk mengarahkan trafik ke situs web, menghasilkan prospek, membangun brand awareness, membangun engagement dengan komunitas, dan menghasilkan penjualan.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini