AS Tetapkan Houthi sebagai Teroris, Ini Reaksi Tak Terduga dari Arab Saudi

AS Tetapkan Houthi sebagai Teroris, Ini Reaksi Tak Terduga dari Arab Saudi Kredit Foto: Reuters/Khaled Abdullah

Pemerintah Amerika Serikat (AS) sedang bersiap untuk menetapkan Houthi Yaman sebagai organisasi teroris. Arab Saudi sedang dan menyambut baik langkah Washington tersebut.

Kementerian Luar Negeri Arab Saudi dalam pernyataan yang dilansir SPA, Selasa (12/1/2021), mengatakan Riyadh menyambut baik keputusan Amerika Serikat untuk menunjuk milisi Houthi yang didukung Iran sebagai organisasi teroris dan untuk mengklasifikasikan tiga pemimpinnya sebagai Teroris Global yang Ditunjuk Khusus (SDGT). 

Baca Juga: Houthi Yaman Dilabeli AS Organisasi Teroris Asing, Apa Pertimbangannya?

"Langkah tersebut sejalan dengan upaya pemerintah Yaman untuk mengakhiri pelanggaran milisi yang didukung Iran dan bahaya nyata yang ditimbulkannya, yang telah menyebabkan memburuknya situasi kemanusiaan rakyat Yaman, dan ancaman yang berkelanjutan untuk perdamaian dan keamanan internasional," kata kementerian tersebut.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam sebuah pernyataan hari Senin mengatakan Amerika Serikat akan menunjuk milisi Houthi yang didukung Iran sebagai organisasi teroris, dan tiga pemimpinnya sebagai Teroris Global yang Ditunjuk Khusus (SDGT).

"Departemen Luar Negeri akan memberi tahu Kongres tentang niat saya untuk menunjuk Ansarallah—kadang-kadang disebut Houthi—sebagai Organisasi Teroris Asing (FTO), di bawah pasal 219 Undang-Undang Imigrasi dan Kebangsaan, dan sebagai entitas Teroris Global yang Ditunjuk Khusus (SDGT) sesuai dengan Perintah Eksekutif 13224," bunyi pernyataan Pompeo.

“Saya juga bermaksud menunjuk tiga pemimpin Ansarallah, Abdul Malik al-Houthi, Abd al-Khaliq Badr al-Din al-Houthi, dan Abdullah Yahya al Hakim, sebagai SDGT,” imbuh Pompeo. 

Kementerian Luar Negeri Kerajaan Saudi mengatakan mereka berharap langkah itu akan mengakhiri tindakan teroris Houthi dan mencegah pendukungnya memasok kelompok itu dengan rudal, drone, senjata, dan dana.

Kementerian Luar Negeri Yaman juga menyambut baik keputusan AS dan mengatakan bahwa langkah tersebut sejalan dengan upaya pemerintah untuk menghukum milisi.

“Setelah enam tahun perang, dan penerapan berbagai sanksi terhadap individu, kami percaya bahwa semua tekanan politik dan hukum terhadap Houthi harus terus meningkat dan intensif untuk menciptakan kondisi yang kondusif bagi solusi damai untuk konflik tersebut,” kata Menteri Luar Negeri Yaman Ahmad Awad bin Mubarak dalam sebuah pernyataan.

"Kelompok yang didukung Iran harus diklasifikasikan sebagai organisasi teroris asing tidak hanya untuk tindakan teroris mereka, tetapi juga untuk upaya permanen mereka untuk memperpanjang konflik dan menyebabkan bencana kemanusiaan terburuk di dunia," lanjut menteri tersebut.

Menurut Kementerian Luar Negeri Yaman kejahatan kelompok Houthi termasuk membom rumah dan tempat ibadah warga sipil, menangkap dan menyiksa jurnalis dan aktivis politik, menggunakan fasilitas kesehatan dan pendidikan untuk tujuan militer, menghancurkan institusi ekonomi di Yaman, serta menargetkan warga sipil di Arab Saudi.

Pompeo dalam pengumumannya menambahkan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran memasok Houthi dengan rudal, drone, dan pelatihan, yang memungkinkan kelompok itu menargetkan bandara dan infrastruktur penting lainnya.

Iran selama ini dituding mendukung Houthi dalam perang saudara Yaman melawan pemerintah yang diakui secara internasional.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini