Kolaborasi 2 Perusahaan Plat Merah Ini Akan Bangun Pabrik Paracetamol

Kolaborasi 2 Perusahaan Plat Merah Ini Akan Bangun Pabrik Paracetamol Kredit Foto: Sufri Yuliardi

PT Kimia Farma, Tbk (Persero) menggandeng PT Kilang Pertamina Internasional (PT KPI), salah satu anak perusahaan PT Pertamina (Persero). Dalam kerja sama itu, dua perusahaan plat merah itu sepakat membangun pabrik farmasi paracetamol dengan kapasitas 3.800 ton per Annum (TPA) dari turunan produk petrokimia yaitu benzene.

Soal kesepakatan bisnis tersebut diungkapkan Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) I Pahala Nugraha Mansury di Jakarta, Jumat (8/1/2021). Menurut Pahala, PT KPI telah menandatangani Head of Agreement (HoA), tentang kajian skema kerja sama bisnis berdasarkan hasil joint study (penyediaan bahan baku benzene).

Baca Juga: Pertamina Sukses Transfer Perdana Pertalite dari Kilang Cilacap

Skema transaksi dan kajian komersial serta strategi pengembangan proyek ini bertujuan mendukung kemandirian farmasi di dalam negeri di mana sekitar 95% kebutuhan Bahan Baku Obat (BBO) saat ini masih impor.

“Hingga hari ini, kita ketahui bersama dan kita sama-sama belajar bahwa di tengah kondisi pandemi Covid-19 saat ini, kesehatan menjadi modal utama yang tidak terpisahkan dalam rangka memulihkan ekonomi nasional. Namun, yang harus kita ketahui bersama juga, hingga hari ini, kebutuhan akan bahan baku obat (BBO) masih impor sekitar 95%,” kata Pahala di Jakarta, Jumat (8/1/2021).

Pada kesempatan yang sama, Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengungkapkan PT KPI dan PT Kimia Farma bekerjasama mengolah lebih lanjut salah satu produk petrokimia yaitu benzene dan propylene yang berasal dari Kilang Refinery Unit (RU) IV Cilacap. Kedua produk tersebut diproduksi menjadi Para Amino Fenol (PAF) yang akan menjadi bahan baku farmasi salah satunya paracetamol.

“Kerja sama ini membantu percepatan kemandirian industri farmasi nasional dan menurunkan defisit neraca perdagangan Indonesia melalui produksi paracetamol dari bahan baku benzene dan propylene dari Kilang RU IV Cilacap,” kata Nicke.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini