JPMorgan: Bitcoin Bisa Tembus hingga Rp2 Miliar Per Koin

JPMorgan: Bitcoin Bisa Tembus hingga Rp2 Miliar Per Koin Kredit Foto: Unsplash/André François McKenzie

Menarik kesejajaran antara Bitcoin (BTC) dan peran emas sebagai lindung nilai bagi investor telah populer selama bertahun-tahun. Hingga saat ini, perbedaan mencolok dalam total kapitalisasi pasar dari kedua aset telah membatasi analogi ini secara signifikan. Emas, bahkan setelah kenaikan harga Bitcoin yang besar pada Desember 2020, terus menguasai sekitar 4,6 kali kapitalisasi pasar Bitcoin saat ini sebesar US$585 miliar atau sekitar Rp8.148 triliun.

Namun, ahli strategi di bank besar multinasional Amerika JPMorgan Chase meramalkan skenario yang mungkin terjadi di mana Bitcoin dapat secara serius menangani pendahulunya. Pada 5 Januari, laporan Bloomberg mengutip catatan dari ahli strategi bank, yang dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou, di mana mereka membuat sketsa jalan menuju total investasi sektor swasta dalam Bitcoin yang menyamai nilai yang saat ini diinvestasikan dalam emas melalui salah satu bursa.

Baca Juga: CEO Bitcoin Tuntut Kerugian hingga Rp7 Miliar ke Bridge Token

Namun, jalur seperti itu sangat bergantung pada volatilitas Bitcoin yang menyatu dengan logam mulia, mereka menekankan, dan itu mungkin memakan waktu.

"Penarikan emas sebagai mata uang 'alternatif' menyiratkan keuntungan besar untuk Bitcoin dalam jangka panjang. Konvergensi dalam volatilitas antara Bitcoin dan emas tidak mungkin terjadi dengan cepat dan dalam pikiran kami proses multi-tahun. Ini menyiratkan bahwa target harga Bitcoin teoretis di atas US$146.000 (Rp2 miliar) harus dianggap sebagai target jangka panjang. Dengan demikian, menjadi target harga yang tidak berkelanjutan untuk tahun ini," kata JP Morgan dikutip dari Cointelegraph, Rabu (6/1/2021).

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph kemarin, Bitcoin telah melewati beberapa hari aksi harga yang berombak dan sangat fluktuatif, dengan penurunan singkat ke US$27.700 pada 4 Januari, diikuti dengan kenaikan ke hampir US$30.000. Penurunan kemarin adalah yang paling tajam sejak koin tersebut memulihkan titik harga US$20.000 pada Desember 2020.

Di tengah latar belakang volatilitas yang terus-menerus ini, ahli strategi JPMorgan tetap mengidentifikasi tanda-tanda positif yang kuat untuk cryptocurrency-menunjuk ke akumulasi posisi spekulatif panjang-tetapi memperingatkan bahwa membaca lanskap investasi dalam jangka menengah tetap sulit.

"Penilaian dan latar belakang posisi telah menjadi jauh lebih menantang bagi Bitcoin di awal tahun baru. Meskipun kami tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa mania spekulatif saat ini akan makin mendorong harga Bitcoin naik menuju wilayah konsensus antara US$50.000–US$100.000, kami yakin bahwa tingkat harga seperti itu akan terbukti tidak berkelanjutan," kata JPMorgan.

Pada 1 Januari, Bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa terhadap emas, melampaui puncak sebelumnya selama pasar bullish musim dingin 2017. Pada bulan Desember tahun lalu, tim ahli strategi yang sama yang dipimpin oleh Panigirtzoglou sudah menyarankan bahwa Bitcoin dapat memakan pangsa pasar emas di masa depan, membayangkan pergeseran besar dalam alokasi kelembagaan menuju cryptocurrency.

Sementara itu, iklim perdagangan yang penting telah menyebabkan volume di bursa mata uang kripto utama mencapai rekor tertinggi. Pada 4 Januari, Binance, pertukaran kripto terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan, melaporkan tertinggi sepanjang masa sebesar US$80 miliar atau sekitar Rp1.114 dalam aktivitas perdagangan 24 jam.

"Untuk menempatkan ini dalam perspektif, dari 15 November 2017 hingga 15 Desember 2017, bulan menjelang ATH [tertinggi sepanjang masa] pada tahun 2017, Binance menghasilkan US$20 miliar dalam volume perdagangan dalam 1 bulan," kata perusahaan di Twitter.

Yang belum pernah terjadi sebelumnya, bagaimanapun, adalah kerugian pedagang berjangka sebesar US$190 juta di Binance saja hanya dalam satu jam, nilai terbesar dari likuidasi massal hingga saat ini di platform.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini