Bergegas Selamatkan Rakyatnya, India Uji Coba Sistem Pengiriman Vaksin Corona

Bergegas Selamatkan Rakyatnya, India Uji Coba Sistem Pengiriman Vaksin Corona Kredit Foto: Antara/REUTERS/Francis Mascarenhas

India menguji sistem pengiriman vaksin COVID-19 dengan uji coba nasional pada hari Sabtu. Itu dilakukan saat negara itu bersiap untuk meluncurkan program inokulasi untuk membendung pandemi virus Corona.

"Uji coba tersebut termasuk entri data ke platform online untuk memantau pengiriman vaksin, bersama dengan pengujian penyimpanan dingin (cold storage) dan pengaturan transportasi untuk vaksin," kata Kementerian Kesehatan India dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari The Associated Press, Minggu (3/1/2021).

Baca Juga: Keren! Dikepung Kompetitor Mancanegara, 19 Tahun Emiten Ini 'Kuasai' India

Uji coba besar-besaran ini diikuti oleh regulator obat India yang merekomendasikan persetujuan penggunaan darurat dua vaksin untuk COVID-19 - satu dikembangkan oleh Universitas Oxford dan pembuat obat yang berbasis di Inggris, AstraZeneca, dan satu lagi oleh pabrikan India Bharat Biotech.

Kedua vaksin sekarang harus menunggu persetujuan akhir dari regulator India.

Serum Institute of India, perusahaan pembuat vaksin terbesar di dunia, telah dikontrak oleh AstraZeneca untuk membuat 1 miliar dosis untuk negara berkembang, termasuk India. Pada hari Rabu, Inggris menjadi negara pertama yang menyetujui penggunaan vaksin tersebut.

Vaksin yang dikembangkan oleh Bharat Biotech didasarkan pada bentuk virus Corona yang tidak aktif. Vaksin itu dibuat bekerja sama dengan badan-badan pemerintah India.

Studi klinis awal menunjukkan bahwa vaksin tersebut tidak memiliki efek samping yang serius dan menghasilkan antibodi untuk COVID-19. Perusahaan tersebut mengatakan pada November bahwa mereka memulai uji klinis yang terlambat.

Pemerintah India berencana untuk menyuntik 300 juta orang pada fase pertama program vaksinasi, yang akan mencakup perawatan kesehatan dan pekerja garis depan, polisi dan pasukan militer, serta mereka yang memiliki penyakit penyerta yang berusia di atas 50 tahun.

Pemerintah India diharapkan pada awalnya bersandar pada vaksin yang diproduksi oleh Serum Institute of India, yang tidak memerlukan fasilitas penyimpanan ultra-dingin seperti yang dilakukan beberapa vaksin lain. Sebaliknya, dapat disimpan di lemari es. Ini membuatnya menjadi kandidat yang layak, tidak hanya untuk India tetapi juga untuk negara berkembang lainnya.

Menteri Kesehatan India Harsh Vardhan meninjau kesiapan untuk kampanye vaksinasi di rumah sakit pemerintah di New Delhi pada hari Sabtu dan mendesak masyarakat untuk tidak memperhatikan rumor anti-vaksin.

"Kami tidak akan berkompromi dengan protokol apa pun sebelum menyetujui vaksin," katanya kepada wartawan.

Pooja Moriya, seorang pekerja kesehatan di ibu kota New Delhi yang akan menjadi salah satu orang pertama yang diinokulasi, mengatakan staf rumah sakit telah melakukan beberapa pertemuan tentang vaksin dan cara kerjanya.

“Para senior kami telah memberi tahu kami untuk tidak takut sama sekali,” kata Moriya.

India telah mengonfirmasi lebih dari 10,3 juta kasus virus Corona, kedua terbanyak di dunia setelah Amerika Serikat (AS). Lebih dari 149.000 orang telah meninggal akibat virus di India.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

Video Pilihan

HerStory

Terpopuler

Terkini