Ogah Disebut Asal Virus, China Akui Jadi Negara Pertama Laporkan Wabah

Ogah Disebut Asal Virus, China Akui Jadi Negara Pertama Laporkan Wabah Kredit Foto: Unsplash/Glen Carrie

Menteri Luar Negeri China, Wang Yi mengatakan, penelitian menunjukkan bahwa pandemi virus Corona baru kemungkinan merupakan hasil wabah di banyak tempat di seluruh dunia. Ia pun menegaskan bahwa Beijing akan menolak setiap upaya stigmatisasi jika virus tersebut berasal dari negara itu.

"Kami berpacu dengan waktu dan menjadi negara pertama yang melaporkan kasus ke dunia," kata Wang dalam wawancara dengan media China seperti dikutip dari Russia Today, Minggu (3/1/2021).

Baca Juga: Apa sih Isi Kandungan Vaksin Sinovac dari China?

Dia berpendapat bahwa, bertentangan dengan pendapat yang berlaku, wabah penyakit China sendiri tidak secara eksklusif disalahkan atas pandemi global.

"Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa pandemi kemungkinan besar disebabkan oleh wabah terpisah di banyak tempat di dunia," ujar Wang Yi.

Kelompok pertama kasus COVID-19 dilaporkan di kota Wuhan di China pada 31 Desember 2019; dan selama tahun berikutnya virus yang sangat menular menyebar ke seluruh dunia, mengakibatkan 84,1 juta kasus yang dikonfirmasi dan sejauh ini menyebabkan lebih dari 18,3 juta kematian.

Terlepas dari kenyataan bahwa asal mula pasti dari virus Corona baru itu masih belum jelas, pemerintahan Presiden Donald Trump telah menyalahkan pandemi di China. Tuduhan yang dilontarkan terhadap Beijing berkisar dari menutup-nutupi awal wabah hingga klaim bahwa virus itu buatan manusia dan entah bagaimana bocor dari laboratorium China.

Trump telah berulang kali menyebut COVID-19 sebagai "virus China", bersikeras bahwa Beijing harus bertanggung jawab untuk itu.

"Kami berada di garis depan perjuangan untuk opini publik," tegas Wang, menambahkan bahwa China sangat menentang politisasi pandemi.

"Kami bertekad untuk memastikan bahwa narasi objektif dan ingatan kolektif dari pertempuran melawan pandemi tidak akan terdistorsi oleh kebohongan," tambah diplomat top China itu.

Hasil dari beberapa studi internasional menunjukkan bahwa ketika China pertama kali mengumumkan virus baru itu, virus itu sudah ada di negara lain.

Sebulan lalu, penelitian tentang donor darah oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mengungkapkan bahwa COVID-19 telah menginfeksi warga Amerika beberapa minggu sebelum 31 Desember 2019.

Survei serupa yang dilakukan di Prancis dan Italia menemukan antibodi virus Corona dalam sampel darah masing-masing dari awal Desember dan September tahun itu.

Sementara itu, tes air limbah di Spanyol menemukan jejak virus Corona dalam penyelidikan yang diambil paling cepat Maret 2019 - sembilan bulan sebelum pandemi diyakini telah dimulai.

Pejabat kesehatan China sebelumnya menduga bahwa COVID-19 bisa sampai ke Wuhan dari luar negeri lewat makanan laut beku atau produk daging. Mereka juga menduga peserta Military World Games yang digelar di kota itu pada Oktober 2019 menularkan penyakit tersebut.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini