Buntut Kadernya Kesangkut Korupsi, Kepercayaan Publik ke PDIP & Gerindra Luntur

Buntut Kadernya Kesangkut Korupsi, Kepercayaan Publik ke PDIP & Gerindra Luntur Kredit Foto: Antara/Wahyu Putro A

Lembaga Kajian Pemilu Indonesia (LKPI) merilis survei terbaru persepsi masyarakat terhadap pemerintah dan sejumlah partai politik (parpol). Survei LKPI menyatakan PDI Perjuangan akan menang bila pemilu digelar hari ini. Namun, ada penurunan tingkat kepercayaan masyarakat terhadap partai moncong putih tersebut. Kondisi serupa terjadi terhadap Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra).

Direktur LKPI Arifin Nur Cahyono memaparkan, merosotnya kepercayaan terhadap kedua partai terjadi seiring Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo serta eks Menteri Sosial Juliari Batubara.

Edhy terjerat korupsi izin ekspor benih lobster adalah kader Partai Gerindra. Sementara Juliari diduga terlibat korupsi dana bantuan sosial (Bansos) Covid-19 adalah kader PDI Perjuangan. "Dari kasus OTT KPK terhadap kader di tingkatan menteri di kabinet Jokowi-Ma'ruf, ada dampak signifikan terhadap tingkat pilihan masyarakat untuk PDI Perjuangan dan Gerindra," tulis Arif dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu (2/1).

Baca Juga: Tren Elektabilitas Prabowo Melorot, AHY hingga Anies Bisa Ketiban Berkah

Sebagai catatan, total responden yang masih mendukung PDI Perjuangan berada di kisaran 17,8 persen, atau hanya unggul tipis dari Golkar yang naik ke urutan 2 dengan 15,2 persen. Adapun Gerindra hanya menang oleh 6,6 persen responden. Selain PDIP dan Golkar mereka juga tertinggal dari Demokrat (10,8 persen), PKB (8,8 persen), Nasdem (8,1 persen) dan PKS (6,9 persen). Gerindra hanya mengungguli PSI (4,2 persen), PAN (3,1 persen), PPP (2,9 persen) dan Hanura (1,6 persen).

"Jika pemilu digelar hari ini Golkar, Demokrat, PKB, Nasdem, PKS dan PSI menjadi tempat pelarian pilihan masyarakat yang sebelumnya memilih PDIP dan Gerindra," imbuh Arifin.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini