Puluhan Pakar Sepakat Produk Nikotin Alternatif Lebih Rendah Risiko karena...

Puluhan Pakar Sepakat Produk Nikotin Alternatif Lebih Rendah Risiko karena... Kredit Foto: Unsplash/VapeClubMY

Sebanyak 33 ahli memaparkan temuan dan tinjauan tentang rokok elektrik dan produk nikotin alternatif lainnya dalam The E-Cigarette Summit 2020 yang diadakan pada 3-4 Desember 2020.

Para ahli dengan latar belakang akademik dan profesional secara garis besar memaparkan bagaimana rokok elektrik memiliki risiko yang lebih rendah bagi kesehatan.

Baca Juga: Bea Cukai Tegah Mobil Rokok Ilegal di Kota Subulussalam

"Temuan-temuan mengenai rokok elektrik menjadi sangat penting karena kami ingin mengetahui bagaimana rokok elektrik berperan dalam mengurangi risiko kesehatan akibat merokok," ujar Co-Chair E-Cigarette Summit 2020 Profesor Ann McNeill.

Jacob George, Professor of Cardiovascular Medicine and Therapeutic University of Dundee, memaparkan tinjauannya terhadap studi klinis laporan Scientific Committee on Health, Environmental and Emerging Risks (SCHEER) dan temuan dalam Vascular Effects of Smoking Usual Cigarettes Versus Electronic Cigarettes Trial (VESUVIUS).

George menyimpulkan bahwa terjadi perbaikan fungsi saluran kardiovaskuler pada perokok yang berpindah ke rokok elektrik.

“Rokok elektrik memang tidak sepenuhnya bebas risiko dan sebaiknya tidak digunakan bagi orang yang tidak merokok. Namun, temuan-temuan VESUVIUS telah membuktikan bahwa rokok elektrik lebih rendah risiko dibandingkan rokok konvensional, terutama untuk kesehatan kardiovaskuler,” timpalnya.

Menanggapi hal tersebut, Kenneth Warner, Professor Emeritus of Public Health and Dean Emeritus, University of Michigan School of Public Health mengatakan, rata-rata orang yang beralih menggunakan rokok elektrik memiliki kemungkinan tambahan usia 1,2-2,0 tahun jika dibandingkan dengan perokok konvensional.

Bagi Warner, rokok elektrik membawa dampak positif dalam upaya pengurangan risiko kesehatan akibat merokok. Pun demikian, diperlukan kajian lebih lanjut untuk memperkuat temuan-temuan tersebut.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini