Ancaman Siber Mengintai di Balik E-Learning

Ancaman Siber Mengintai di Balik E-Learning Kredit Foto: Kaspersky

Dengan risiko Covid-19 yang diperkirakan masih akan muncul hingga vaksin tersedia, institusi pendidikan di seluruh Asia Tenggara (SEA) dipaksa untuk beradaptasi dengan situasi unik ini. Gangguan tak terduga tersebut mengharuskan para pengajar untuk memindahkan sekolah offline ke lingkungan pembelajaran jarak jauh atau hibrid, dengan sedikit atau bahkan tanpa persiapan sama sekali. Selain aspek teknis dari perubahan tersebut, nyatanya para pelaku kejahatan siber juga turut menargetkan sektor yang sudah terbebani ini.

Kaspersky Security Network (KSN) juga menunjukkan lonjakan tajam dalam jumlah pengguna di Asia Tenggara yang menghadapi ancaman yang menyamar sebagai platform e-learning dan konferensi video selama tiga kuartal pertama tahun 2020. Aplikasi dan alat tersebut termasuk Moodle, Zoom, edX, Coursera, Google Meet, Google Classroom, dan Blackboard.

Baca Juga: Prediksi Keamanan Siber di 2021 Versi Palo Alto

Dari hanya 131 pengguna yang terpengaruh pada Januari hingga Maret 2020, kuartal kedua menunjukkan solusi Kaspersky melindungi sebanyak 1.483 pengguna unik di Asia Tenggara dari ancaman online yang terkait dengan pendidikan virtual dan aplikasi konferensi video online, ini merupakan peningkatan sebesar 1032% dalam skala perbandingan per kuartal. Perusahaan keamanan siber global juga memantau sedikit penurunan hingga 1.166 pengguna hampir terinfeksi malware di kuartal ketiga.

"Peningkatan empat digit dalam jumlah pengguna yang kami amankan dari berbagai ancaman online membuktikan bahwa pelaku kejahatan siber sangat menyadari betul akan celah baru yang dapat mereka manfaatkan untuk membidik sektor pendidikan yang sudah memikul beban cukup berat sebelumnya. Transisi online yang dipaksakan, tetapi diharuskan ini telah membuat para pengajar kewalahan dan khawatir, yang juga berarti mereka lebih rentan menjadi mangsa trik rekayasa sosial, yaitu sebuah metode lama namun efektif, seperti phishing dan scam," kata Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky dalam siaran persnya, Kamis (3/12/2020).

Secara global, jumlah total serangan DDoS meningkat 80% pada kuartal pertama 2020 jika dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2019. Selain itu, serangan terhadap sumber daya pendidikan (educational resources) menjadi penyumbang cukup besar terhadap peningkatan tersebut. Di tengah Januari dan Juni 2020, jumlah serangan DDoS yang memengaruhi sumber daya pendidikan meningkat setidaknya 350% jika dibandingkan dengan bulan yang sama pada 2019.

Dalam serangan penolakan layanan (DoS), para pelaku kejahatan siber berusaha membanjiri server jaringan dengan permintaan layanan sehingga server terhenti dan menolak akses pengguna. Serangan DDoS termasuk sangat merusak karena dapat berlangsung selama beberapa hari hingga beberapa minggu sehingga menyebabkan gangguan pada operasi organisasi. Dalam kasus sumber daya pendidikan, itu akan menolak akses siswa dan staf menuju materi penting.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini