Jokowi Beri Sinyal Pemulihan Ekonomi Indonesia Menguat

Jokowi Beri Sinyal Pemulihan Ekonomi Indonesia Menguat Kredit Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa sinyal pemulihan ekonomi Indonesia dari dampak pandemi Covid-19 mulai tampak terlihat di triwulan III. Pada triwulan III 2020 ekonomi terkontraksi -5,32% dan di triwulan III 2020 perekonomian Indonesia terkontraksi -3,49%.

"Kerja keras kita mulai menampakkan hasil. Kita telah melewati titik terendah dan titik balik menuju membaik. Dan dengan momentum ini saya yakin kita akan bergerak lagi ke arah positif di triwulan ke IV," kata Jokowi di Jakarta, Kamis (3/12/2020).

Sejalan dengan ini industri pengolahan yang merupakan kontributor terbesar PDB juga menunjukkan perbaikan di Oktober 2020. Perbaikan didukung oleh peningkatan impor bahan baku dan barang modal.

Baca Juga: Jurus Ahok Pikat Investor: Cuan, Cengli dan Cincai

Neraca perdagangan yang mengalami surplus US$8 miliar di triwulan III turut mendukung ketahanan sektor eksternal. Dari sisi pasar modal dan keuangan, kinerja IHSG dan nilai tukar rupiah menunjukkan peningkatan hingga mencapai level masing-masing IHSG ke level 5.522 dan kurs rupiah Rp14.050 pada 17 November 2020. Perbaikan kinerja IHSG terdorong oleh peningkatan indeks saham sektoral.

Jokowi mengatakan sektor industri dasar mengalami pemulihan indeks saham terbesar sejak penurunan tajam di 24 Maret 2020 lalu.

"Momentum pertumbuhan yang positif ini tentu harus kita jaga. Kita harus tetap hati-hati. Tidak boleh lengah dan kita tetap harus disiplin menerapkan protokol kesehatan," tegasnya.

Sebelumnya Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menegaskan pemulihan ekonomi sudah terjadi pada dua sisi, yaitu sisi permintaan (perbaikan inflasi) dan sisi produksi (kenaikan indeks PMI).

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini