Memanas, Israel Dapat Kapal Canggih Jerman di Tengah Seteru dengan Iran

Memanas, Israel Dapat Kapal Canggih Jerman di Tengah Seteru dengan Iran Kredit Foto: Reuters/US Navy

Israel menerima kapal perang tercanggihnya pada Rabu ketika perseteruan dengan Iran memanas terkait pembunuhan ilmuwan nuklir top Teheran; Mohsen Fakhrizadeh.

Kapal buatan Jerman yang dijuluki "Shield (Perisai)" itu digambarkan sebagai benteng untuk rig gas Mediterania yang rentan konflik.

Baca Juga: Soal Calling Visa Israel, Pentolan DPR Ngomel: Cederai Persaudaraan Kita dengan Palestina

Korvet Saar-6 yang berlabuh di pelabuhan Haifa, dan tiga dari model yang sama menyusul tahun depan, akan menambah jumlah kapal rudal menjadi 15 unit yang dikerahkan oleh Angkatan Laut Israel yang, meski kecil, melakukan misi sejauh Laut Merah dan Teluk. 

Israel juga ingin melindungi ladang gas alam lepas pantai yang dekat dengan Lebanon, musuh lama yang sejauh ini telah mengadakan pembicaraan perbatasan maritim yang dimediasi Amerika Serikat (AS) tanpa hasil.

“Penemuan ladang gas di lepas pantai Israel yang disambut baik membuat perlu untuk membuat rencana yang akan memberikan amplop pelindung,” kata Presiden Israel Reuven Rivlin pada upacara penerimaan kapal di sebuah pelabuhan di Haifa.

Angkatan Laut Israel melihat ancaman terhadap rig gas dari gerilyawan Hizbullah Lebanon yang didukung Iran, terutama setelah Teheran bersumpah untuk membalas dendam terhadap pembunuhan arsitek nuklir Mohsen Fakhrizadeh pada hari Jumat, yang dituduhkannya pada Israel.

"Iran sedang mencari target 'prestise' seperti ini, yang dapat dihantam dengan sedikit korban, yang berarti—mereka mungkin berharap—lebih sedikit kemungkinan eskalasi," kata seorang pejabat keamanan Israel kepada Reuters, yang dilansir Kamis (3/12/2020). Pertanyaannya adalah apakah Hizbullah akan menyerang sekarang.

Meskipun Hizbullah sebelumnya telah mengancam pabrik gas, namun menyatakan bahwa menanggapi kematian Fakhrizadeh ada di tangan Iran. Beirut telah mendesak semua pihak untuk menahan diri. 

Israel tidak mengonfirmasi atau menyangkal bertanggung jawab atas pembunuhan ilmuwan nuklir Iran tersebut, yang terjadi ketika kawasan itu terbebani perubahan nasib Iran dengan penyerahan kekuasaan presiden AS bulan depan dari Donald Trump kepada Joe Biden yang lebih berpikiran diplomasi.

"Serangan Fakhrizadeh mungkin telah diatur waktunya untuk mempersempit risiko tanggapan ofensif Iran yang signifikan dalam waktu dekat, mengingat kekhawatiran di Teheran akan reaksi berlebihan ofensif yang parah di pihak pemerintahan Trump, dan keinginan Iran untuk memfasilitasi dimulainya kembali kontak dengan administrasi Biden," tulis Amos Yadlin dan Assaf Orion dari Institut Studi Keamanan Nasional Universitas Tel Aviv.

Tidak seperti model kapal rudal Israel sebelumnya, Saar-6 akan dilengkapi dengan pencegahan elektronik untuk rudal jelajah, yang memiliki lintasan datar, dan versi maritim dari sistem Iron Dome untuk menembak jatuh roket sudut tinggi.

Ini, kata seorang perwira senior Angkatan Laut Israel, adalah tindakan pencegahan terhadap rudal jelajah Yakhont yang dirancang Soviet dan roket Khalij Fars buatan Iran yang diyakini Israel berada di gudang senjata Hizbullah.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini