Endus Potensi Suap Presiden, Jaksa AS Selidiki Gedung Putih

Endus Potensi Suap Presiden, Jaksa AS Selidiki Gedung Putih Kredit Foto: Antara/REUTERS/Hannah McKay

Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) menyelidiki potensi adanya suap ke Gedung Putih dengan imbalan pengampunan presiden, menurut pengadilan dokumen di pengadilan federal.

Hakim Distrik AS Beryl Howell pada Selasa (1/12/2020) merilis sebuah perintah, yang banyak disunting, mendeskripsikan apa yang dia sebut sebagai penyelidikan terhadap “penyuapan untuk pengampunan”.

Baca Juga: Penasihat Senior Gedung Putih Luluhkan MBS, Kini Pesawat Israel Boleh Lintasi Langit Saudi

Sekira setengah dari dokumen setebal 18 halaman itu telah disunting, dengan versi yang tersedia untuk umum memberikan sedikit rincian dari skema yang dituduhkan. Tidak ada nama orang yang berpotensi terlibat yang disebutkan dalam dokumen tersebut.

Jaksa federal Washington mengatakan mereka telah memperoleh bukti skema suap di mana seseorang "akan menawarkan kontribusi politik yang substansial dengan imbalan pengampunan presiden atau penangguhan hukuman."

Perintah tersebut mengatakan jaksa juga sedang menyelidiki "skema lobi rahasia" di mana dua individu tak dikenal "bertindak sebagai pelobi bagi pejabat senior Gedung Putih, tanpa mematuhi persyaratan pendaftaran dari Undang-Undang Pengungkapan Lobi."

Seorang pejabat Departemen Kehakiman mengatakan tidak ada pejabat pemerintah yang menjadi atau menjadi target penyelidikan.

Presiden menikmati kebebasan luas di bawah Konstitusi AS dalam mengampuni orang-orang yang dihukum karena kejahatan federal.

Presiden Donald Trump pekan lalu mengampuni mantan penasihat keamanan nasionalnya Michael Flynn, yang telah dua kali mengaku bersalah berbohong kepada FBI selama penyelidikan campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden 2016. Itu adalah yang pertama dari apa yang diperkirakan serangkaian pengampunan di minggu-minggu terakhir Trump menjabat.

Trump sendiri telah membantah tuduhan mengenai adanya suap untuk pengampunan presiden tersebut, Dalam cuitan di Twitter, dia menyebutnya sebagai berita palsu. 

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini