Pesawat-pesawat Bomber AS Tiba di Timur Tengah, Angkatan Darat Ungkap Tujuannya

Pesawat-pesawat Bomber AS Tiba di Timur Tengah, Angkatan Darat Ungkap Tujuannya Kredit Foto: US Air Force/Sgt. Clayton Cupit

Beberapa pesawat bomber Amerika Serikat (AS), B-52, tiba di Timur Tengah pada November. Mereka bagian dari Sayap Bom Kelima di Minot AFB, Dakota Utara.

Pesawat-pesawat raksasa itu pernah dikerahkan di Timur Tengah pada Mei 2019 dan Komando Sentral AS menyatakan mereka di sini untuk menangkal agresi dan menjamin mitra dan aliansi AS.

Baca Juga: Jet Bomber H-20 China Diklaim Bisa Serang sampai Pangkalan Militer AS

B-52 telah dikirim ke kawasan itu saat AS diperkirakan mengurangi pasukannya di Irak. Pentagon menyatakan ratusan tentara akan meninggalkan Irak dan Afghanistan.

Saat AS berusaha mengakhiri keterlibatannya selama dua puluh tahun di Afghanistan, Menteri Luar Negeri (Menlu) AS Mike Pompeo bertemu para pejabat Taliban akhir pekan ini, perubahan menarik dari kebijakan AS dari tahun lalu, ketika AS sedang berperang dengan mereka. 

Namun AS mungkin segera mengklaim bekerja dengan kelompok "moderat" Taliban melawan ekstremis Afghanistan, atau mengembalikan Kabul ke Taliban. 

“Sejumlah pesawat bomber yang telah tiba akan diintegrasikan ke setidaknya empat elemen pertahanan nasional lainnya," ungkap sejumlah laporan.

Ada banyak pertanyaan tentang penempatan mereka, yang muncul di tengah perombakan di Kementerian Pertahanan (Kemhan) AS.

Christopher C Miller, penjabat Menteri Pertahanan AS yang baru ditunjuk Presiden AS Donald Trump pada 11 November, telah memindahkan banyak hal.

Dia mengarahkan asisten menteri pertahanan untuk operasi khusus yang melapor langsung kepadanya dalam beberapa hari terakhir. Perubahan tersebut dikatakan sejalan dengan upaya memperkuat Kemhan untuk tetap unggul dalam melawan kekuatan besar Rusia dan China.

Angkatan Darat AS juga sedang berkonsolidasi di Eropa dan Afrika menjadi satu komando baru yang disebut USAREUR-AF.

“Sebagai bagian dari struktur komando baru, Satuan Tugas Angkatan Darat AS Afrika/Eropa Selatan ditunjuk kembali sebagai Satuan Tugas Angkatan Darat AS di Eropa Selatan,” ungkap pernyataan Angkatan Darat AS.

“Konsolidasi ini meningkatkan kesiapan global dan regional untuk mendukung Strategi Pertahanan Nasional,” papar Ryan D McCarthy, Sekretaris Angkatan Darat AS.

Dia menjelaskan, "Struktur baru ini akan meningkatkan efektivitas komando dan kontrol, fleksibilitas, dan kemampuan untuk melakukan operasi berskala besar, bersama, dan multi-domain."

Perombakan dan penyebaran B-52 membawa perubahan di Irak dan di Afghanistan serta menimbulkan pertanyaan tentang peran AS di Suriah. Semua ini berarti bahwa beberapa bulan ke depan bisa penuh dengan tantangan di kawasan ini.

B-52 yang terbang, sebagian besar tampak sebagai gerakan simbolis, karena AS tidak membutuhkannya untuk operasi saat ini.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini