Serang Anies Baswedan, Ini Rincian Gejala Positif Covid-19

Serang Anies Baswedan, Ini Rincian Gejala Positif Covid-19 Kredit Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dinyatakan positif Covid-19. Kabar ini menyeruak usai Wakil Gubernur Ahmad Riza Patria juga terinfeksi virus corona jenis baru itu beberapa hari yang lalu.

Lantaran Virus SARS-CoV-2 yang kian menyebar luas dan tak pandang bulu, masyarakat perlu memperketat protokol 3M agar mencegah penularannya. Tak sedikit juga yang menyebut bahwa penularan terjadi lantaran masyarakat yang belum terinfeksi oleh virus asal Wuhan ini, mungkin sulit memahami gejala khas pertama yang terlihat dan berkembang.

Baca Juga: Doa Ganjar Pranowo untuk Anies Baswedan

Tercatat, sebanyak 40 persen kasus Covid-19 tidak menunjukkan gejala, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dengan 20 persen dari kasus tanpa gejala menjadi parah atau kritis. Di antara pasien yang mengalami gejala Covid-19, demam dan batuk biasanya merupakan gejala pertama yang muncul sebagai peringatan akan kemungkinan infeksi.

Ini kemudian sering diikuti oleh sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri otot dan nyeri, mual atau diare. Setelah mengamati ribuan pasien selama wabah Covid-19 di China awal tahun ini, rumah sakit dapat mengidentifikasi pola gejalanya selama hampir satu bulan. Berikut rinciannya dikutip dari laman Express UK.

Hari 1: Gejala mulai ringan. Penderita biasanya mengalami demam yang diikuti dengan batuk. Sebagian kecil mungkin mengalami diare atau mual satu atau dua hari sebelumnya, yang bisa menjadi tanda infeksi yang lebih parah.

Hari 3: Ini adalah berapa lama, rata-rata, sebelum pasien di Wenzhou dirawat di rumah sakit setelah gejala mulai muncul. Sebuah penelitian terhadap lebih dari 550 rumah sakit di seluruh China juga menemukan bahwa pasien yang dirawat di rumah sakit mengembangkan pneumonia pada hari ketiga penyakit mereka.

Hari 5: Dalam kasus yang parah, gejala bisa mulai memburuk. Pasien mungkin mengalami kesulitan bernapas, terutama jika mereka lebih tua atau memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya.

Hari 7: Ini adalah waktu yang dibutuhkan rata-rata bagi beberapa pasien di Wuhan untuk dirawat di rumah sakit setelah gejala mulai muncul. Pasien Wuhan lainnya mengalami sesak napas pada hari ini.

Hari 8: Pada titik ini, pasien dengan kasus yang parah kemungkinan besar akan mengalami sesak napas, pneumonia, atau sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), penyakit yang mungkin memerlukan intubasi. ARDS sering kali berakibat fatal.

Hari 9: Beberapa pasien Wuhan mengembangkan sepsis, infeksi yang disebabkan oleh respons kekebalan agresif, pada hari ini.

Hari 10-11: Jika pasien memiliki gejala yang memburuk, ini adalah waktu perkembangan penyakit ketika mereka kemungkinan besar akan dirawat di ICU. Pasien-pasien ini mungkin mengalami lebih banyak sakit perut dan kehilangan nafsu makan dibandingkan pasien dengan kasus-kasus yang lebih ringan.

Hari 12: Dalam beberapa kasus, pasien tidak mengembangkan ARDS sampai hampir dua minggu setelah penyakit mereka dimulai. Satu studi menemukan bahwa dibutuhkan rata-rata 12 hari sebelum pasien dirawat di ICU. Pasien yang sembuh mungkin demamnya hilang setelah 12 hari.

Hari 16: Pasien mungkin melihat batuk mereka sembuh pada hari ini, menurut sebuah penelitian.

Hari 17-21: Rata-rata, orang di Wuhan sembuh dari virus dan dipulangkan dari rumah sakit atau meninggal setelah 2,5 hingga 3 minggu.

Hari 19: Pasien mungkin melihat sesak napas mereka pulih pada hari ini, menurut sebuah penelitian.

Hari 27: Beberapa pasien tinggal di rumah sakit lebih lama. Rata-rata masa tinggal pasien Wenzhou adalah 27 hari.

Seperti diketahui, jumlah kasus Covid-19 saat ini masih tinggi. Untuk itu, cara yang paling efektif dilakukan untuk mencegah penularan yaitu dengan mematuhi protokol kesehatan dan selalu melakukan 3M: Memakai Masker, Menjaga Jarak dan jauhi kerumunan, serta Mencuci Tangan Pakai Sabun.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini