Bukan Cuma Unggul, Eropa Bahkan Takut Sama Kekuatan Drone Turki dan Azerbaijan

Bukan Cuma Unggul, Eropa Bahkan Takut Sama Kekuatan Drone Turki dan Azerbaijan Kredit Foto: US Navy/Chad Slattery

Keberhasilan drone Turki dan Azerbaijan dalam pertempuran di Nagorno-Karabakh semakin menakutkan bagi negara-negara Eropa.

Peringatan itu diungkapkan analis senior di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri (ECFR) Gustav Gressel. Dalam analis yang ditulisnya, dia menyatakan kemenangan Azerbaijan dalam melawan Armenia di Nagorno-Karabakh memberi pelajaran penting tentang bagaimana Eropa dapat membela dirinya sendiri.

Baca Juga: Turki Ngamuk-ngamuk ke Jerman, Ternyata Kapal Kargonya Mau Digeledah Tentara...

Selama konflik 44 hari itu, Armenia dan milisinya kehilangan ribuan pasukan dan kendaraan militer.

Salah satu faktor penentu utama yang memberikan keunggulan Azerbaijan adalah drone Turki yang digunakan militer Azerbaijan.

Drone-drone tersebut memungkinkan Azerbaijan merebut kota strategis Shusha dan memaksa Armenia menyerah pada 9 November.

Wilayah yang direbut Azerbaijan pun dikembalikan pada Baku sesuai kesepakatan gencatan senjata yang ditengahi Rusia.

Gressel menyatakan, “Daripada menganggap konflik itu sebagai perang kecil antara negara-negara miskin, Eropa harus menyadari ancaman yang ditimbulkan drone tempur Turki yang digunakan Azerbaijan.”

Dia bahkan menilai sebagian besar tentara negara-negara Eropa akan mengalami hal yang sama menyedihkannya dengan tentara Armenia.

Selama dekade terakhir, Turki secara dramatis mengembangkan teknologi drone untuk mengatasi embargo senjata dan pembatasan yang diberlakukan padanya oleh negara-negara seperti Amerika Serikat (AS).

Pembatasan terhadap teknologi drone tersebut mendorong Turki membangun industri manufaktur drone sendiri yang menghasilkan drone Bayraktar dan Anka-S.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini