Mengenal Mohsen Fakhrizadeh, Bapak Nuklir Iran yang Dibunuh Sadis Senjata Barat

Mengenal Mohsen Fakhrizadeh, Bapak Nuklir Iran yang Dibunuh Sadis Senjata Barat Kredit Foto: Creative Commons

Ilmuwan militer Iran terkemuka Mohsen Fakhrizadeh tewas dalam serangan di luar Teheran pada hari Jumat. Ilmuwan ini dijuluki media sebagai "bapak bom nuklir Iran" karena intelijen Barat menganggapnya sebagai dalang upaya rahasia Teheran untuk mengembangkan senjata nuklir.

Iran menyangkal Fakhrizadeh terlibat dalam upaya semacam itu dan bahwa mereka pernah mencoba mempersenjatai pengayaan uranium untuk energi nuklir. Tetapi dia secara luas dianggap telah memimpin apa yang diyakini oleh pengawas atom PBB dan badan intelijen Amerika Serikat (AS) sebagai program senjata nuklir terkoordinasi yang dihentikan pada tahun 2003.

Baca Juga: Ada Aktivitas di Pabrik Rahasia, Korut Dicurigai Bikin Senjata Nuklir Baru

Para pejabat dan ahli Barat percaya Fakhrizadeh memainkan peran penting dalam pekerjaan Iran di masa lalu untuk menemukan cara guna merakit hulu ledak nuklir di belakang fasad program pengayaan uranium sipil yang diumumkan.

Iran membantah pernah berusaha mengembangkan senjata nuklir.

Dia hidup dalam bayang-bayang di bawah keamanan yang tinggi dan tidak pernah tersedia untuk penyelidik nuklir PBB. Fakhrizadeh jarang—jika pernah—muncul di depan umum dan hanya sedikit di luar Iran yang tahu dengan pasti seperti apa penampakannya, apalagi pernah bertemu dengannya.

Dia memiliki perbedaan langka sebagai satu-satunya ilmuwan Iran yang disebutkan dalam "penilaian akhir" Badan Energi Atom Internasional (IAEA) 2015 atas pertanyaan terbuka tentang program nuklir Iran dan apakah itu ditujukan untuk mengembangkan bom.

Laporan badan pengawas non-proliferasi PBB mengatakan ia mengawasi kegiatan "dalam mendukung kemungkinan dimensi militer untuk program nuklir (Iran)" dalam apa yang disebut AMAD Plan. 

Sebuah laporan IAEA 2011 menggambarkan dia sebagai "Pejabat Eksekutif" AMAD Plan, seorang tokoh sentral yang diduga bekerja di Iran untuk mengembangkan teknologi dan keterampilan yang dibutuhkan untuk bom atom, dan menyatakan bahwa dia mungkin masih memiliki peran dalam kegiatan tersebut.

Israel juga menggambarkan AMAD Plan sebagai program senjata nuklir rahasia Iran, dan mengatakan bahwa mereka menyita sebagian besar "arsip" nuklir Iran yang merinci pekerjaannya.

Dalam presentasi di televisi pada April 2018 tentang arsip tersebut, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyebut Fakhrizadeh sebagai tokoh terkemuka dalam apa yang dia gambarkan sebagai pekerjaan senjata nuklir rahasia yang dilakukan dengan kedok program sipil.

Mengutip arsip sebagai bukti, Netanyahu mengatakan agen Israel telah mengambil sejumlah besar dokumen dari sebuah situs di Teheran. Saat itu, Iran mengatakan dokumen itu palsu.

"Ingatlah nama ini, Fakhrizadeh," kata Netanyahu, menggambarkan Fakhrizadeh sebagai kepala AMAD. Netanyahu mengatakan bahwa setelah AMAD ditutup, Fakhrizadeh terus bekerja di sebuah badan di dalam Kementerian Pertahanan Iran pada "proyek-proyek khusus".

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini