Tenang, Kerajaan Janji Gratiskan Vaksin Corona buat Semua Warganya

Tenang, Kerajaan Janji Gratiskan Vaksin Corona buat Semua Warganya Kredit Foto: Creative Commons

Pemerintah Kerajaan Arab Saudi akan menyediakan vaksin virus corona bagi semua orang yang tinggal di wilayah Kerajaan secara gratis. Vaksin akan diberikan kepada 70 persen populasi warga maupun ekspatriat yang belum terjangkit penyakit virus corona (COVID-19).

"Arab Saudi memperoleh vaksin untuk tujuan kesehatan masyarakat dan oleh karena itu belum memasukkannya ke dalam daftar produk yang dapat dikenakan biaya," kata Wakil Menteri Kesehatan untuk Urusan Pencegahan Arab Saudi Dr. Abdullah Al-Asiri dilansir SaudiGazette, Selasa (24/11/2020).

Baca Juga: Begini Jiwa Negara Maju, Takut Negara Miskin Sulit Dapat Vaksin Corona, Angela Merkel Buka Suara

Al-Asiri berharap vaksin virus corona akan tersedia untuk penyuntikan pada akhir tahun 2021. Mereka yang belum terjangkit positif COVID-19 akan diberi prioritas dalam kampanye vaksin dalam beberapa bulan mendatang.

"Sebagian besar vaksin virus corona diberikan dua kali, kecuali satu. Anak-anak di bawah usia 16 tahun akan dikecualikan untuk menerima vaksin pada tahap ini," ujarnya. Anak-anak di bawah 16 tahun belum diizinkan divaksinasi sebelum penelitian atau tes membuktikan adanya kebutuhan untuk itu.

Sebelumnya, Al-Asiri mengatakan Arab Saudi akan mengumumkan jadwal vaksinasi yang jelas dalam beberapa minggu mendatang. Arab Saudi menjadi salah satu negara pertama di G20 dan di seluruh dunia yang mendapatkan vaksin yang aman dan efektif dalam jumlah besar untuk memerangi virus corona.

"Kerajaan bekerja di dua jalur untuk mendapatkan vaksin, melalui organisasi COVAX, di mana G20 memiliki peran dalam menciptakan dan mendanai," katanya. 

"Arab Saudi akan mendapatkan vaksin dalam jumlah besar melalui fasilitas ini. Sedangkan jalur kedua melakukan kontrak langsung dengan perusahaan besar untuk menutupi celah yang tidak dapat ditutup melalui COVAX," imbuhnya.

Sementara itu, Asisten Menteri Kesehatan dan Juru Bicara Kementerian Dr. Mohamed Al-Abdel Ali mengatakan pada hari Senin bahwa Arab Saudi hanya akan menerima pengiriman vaksin yang memenuhi sejumlah syarat tertentu. Vaksin tersebut harus efektif, aman, dan disetujui oleh otoritas terkait.

Al-Abdel Ali membenarkan bahwa kasus kritis virus corona menurun 6,3 persen selama sepekan terakhir. Dia menekankan perlunya untuk secara ketat mematuhi tindakan pencegahan dan protokol pencegahan yang dikeluarkan oleh otoritas yang berwenang.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini