Kisah Perusahaan Raksasa: Lepasnya Tangan Inggris Justru Tambah Kekayaan Milik HSBC

Kisah Perusahaan Raksasa: Lepasnya Tangan Inggris Justru Tambah Kekayaan Milik HSBC Kredit Foto: Reuters/Brendan McDermid

HSBC Holdings adalah salah satu grup perbankan terbesar di dunia. Grup yang mengambil nama dari Hong Kong and Shanghai Banking Corporation ini berkantor pusat di Canary Wharf, London, Inggris Raya.

Bank ini merupakan perbankan komersial dan layanan keuangan yang mendanai sendiri bisnis secara lokal. Konsentrasi terbesar dari grup ini tetap berada di kawasan Asia Pasifik, termasuk Hong Kong. Wilayah ini secara langsung menjadi area paling menguntungkan buat HSBC.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Itochu, Bisnis Warisan Keluarga Abad ke-19 yang Terus Sukses hingga Kini

1998-a-single-global-brand-1600x900.jpg?h=900&w=1600&la=en-GB&hash=91CE2AB20A1BE8ED2F9282A658D34B08727DDB72

Sebagai salah satu perusahaan terkemuka dunia, aset HSBC mencapai 1,74 triliun dolar AS per Juni 2007. Perbandingannya, Citigroup dalam periode yang sama melaporkan aset mencapai 1,63 triliun dolar. 

Asetnya pada 2018 telah mencapai 2,52 triliun dolar, sedangkan pendapatan HSBC per tahun di angka 79,63 miliar dolar. Sementara kenaikan 335,6 persen pada keuntungannya menyebabkan laba perusahaan melonjak dari 2,47 miliar menjadi 10,79 miliar dolar per tahun.

Di 2019, HSBC sukses membukukan asetnya mencapai 2,55 miliar dolar. Untuk penghasilan dan keuntungannya masing-masing mencapai 86,13 miliar dan 13,72 miliar dolar. 

Lagi dan lagi, tren positif HSBC berlanjut. Kenaikan 14 persen dalam revenue membawanya memperoleh 98,67 miliar dolar. Sementara asetnya terus bertambah menjadi 2,71 miliar dolar. Capaian ini membawanya duduk nyaman di peringkat 73 dalam Fortune Global 500 tahun 2020.

Hong Kong and Shanghai Banking Company atau dikenal sebagai HSBC memulai langkahnya pada 1865. Sebagai salah satu perusahaan tertua, kekuatan perbankan ini tidak diragukan lagi sehingga ia sukses menjadi salah satu perusahaan terkaya --dari segi revenue-- di dunia.

Berikut ulasan Warta Ekonomi, pada Senin (23/11/2020) terkait perusahaan raksasa dunia HSBC Holdings, dalam artikel ringkas ini.

1865-banner-1600x900.jpg?h=900&w=1600&la=en-GB&hash=9B7C20517CDA3670312AEE4C906CB27E137C6291

Pada awal tahun 1860-an, kebutuhan finansial Hong Kong dipenuhi oleh rumah-rumah perdagangan Eropa yang disebut "hong". Sistem ini terbukti semakin tidak memadai karena perdagangan yang ramai di koloni, terutama teh, sutra, dan opium berkembang pesat. Pada tahun 1864 bank pertama yang tepat telah didirikan, tetapi karena bank-bank ini berbasis di London atau India dan dikendalikan dari luar negeri, ada perasaan yang berkembang bahwa bank lokal diperlukan di koloni.

Ketidakpuasan berujung pada tindakan ketika diketahui bahwa sekelompok pemodal Bombay bermaksud untuk mendirikan "Bank of China" di Hong Kong. Dan, bahwa bank ini, yang disewa di London, hanya akan menawarkan sebagian kecil sahamnya ke pesisir China. 

Thomas Sutherland, pengawas Hong Kong untuk Peninsula and Orient Steam Navigation Company, mengusulkan pendirian sebuah bank baru yang meniru prinsip perbankan Skotlandia yang sehat. Proposal tersebut segera diterima oleh komunitas bisnis Hong Kong lainnya. Dalam beberapa hari komite sementara telah membentuk koperasi perbankan bermodal 5 juta dolar Hong Kong (HK).

Hong Kong and Shanghai Banking Company Limited dibuka pada 3 Maret 1865, dengan cabang kedua diresmikan di Shanghai pada 3 April. Sebuah kantor di London dibuka pada akhir tahun

Anggota korporasi termasuk rumah pedagang Indian Amerika, Jerman, Skandinavia, dan Parsee, serta perwakilan dari David Sassoon & Company yang berbasis di Bombay dan Dent & Company yang berbasis di Hong Kong. Perusahaan terbesar di Hong Kong, Jardine Matheson dan perusahaan Amerika Russell & Company, tidak terwakili.

Krisis keuangan internasional pada tahun 1865-1866 dapat menghancurkan bank tersebut. Sebaliknya, dengan dukungan keuangan dari anggotanya, bank mengambil alih operasi pesaing yang gagal dan mempekerjakan staf mereka. 

Sementara itu, Dent, anggota kelompok yang dominan di Hong Kong, bangkrut. Namun, alih-alih merugikan koperasi, kegagalan Dent memungkinkan perwakilan yang lebih luas oleh kepentingan lokal yang lebih beragam.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini