TNI Turun Tangan Hadapi Habib Rizieq-FPI, Artinya... Negara Kalah

TNI Turun Tangan Hadapi Habib Rizieq-FPI, Artinya... Negara Kalah Kredit Foto: Antara/Arif Firmansyah

Politikus Partai Demokrat, Andi Arief, menyoroti aksi TNI yang turun tangan dalam pencopotan sejumlah baliho Habib Rizieq Shihab atau atribut Front Pembela Islam (FPI) di Jakarta.

Menurutnya, turunnya TNI untuk melakukan pembersihan atribut tersebut menandakan negara sudah kalah.

Baca Juga: Instruksi Pangdam Jaya Lebay: 'Emang Habib Rizieq Sulut Perang?'

"Kalau TNI turun tangan, berarti negara dan seluruh pendukungnya kalah. Sudah tak mampu," cuit Andi Arief dalam akun twitternya, Sabtu (21/11/2020).

Andi melanjutkan, bahkan hal itu juga menandakan bahwa negara sudah tidak mampu memainkan perannya sehingga harus menurunkan TNI.

"Propagandis sampai struktur lumpuh dan diambil alih TNI. Ini new normal. TNI masuk ke wilayah politik diundang Presiden dan pendukungnya," ujar Andi.

Diketahui sebelumnya, Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman mengakui dirinya yang telah memerintahkan anggotanya untuk menurunkan baliho Habib Rizieq.

"Oke, ada berbaju loreng menurunkan baliho Habib Rizieq, itu perintah saya," tegas Dudung seusai apel kesiapan bencana dan pilkada serentak di Lapangan Silang Monas, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020) pagi.

Jenderal Bintang Dua itu menjelaskan, para pria berbaju loreng tersebut berasal dari Garnisun. Dudung mengatakan, Satpol PP kerap kesulitan saat menertibkan spanduk itu.

"Perintah saya itu. Begini, kalau siapapun di republik ini, siapapun, ini negara hukum. Harus taat kepada hukum," tandas Dudung.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini