Rugi Bandar! Bisnis Hiburan Jack Ma Laporkan Kerugian 4 Tahun Berturut-Turut!

Rugi Bandar! Bisnis Hiburan Jack Ma Laporkan Kerugian 4 Tahun Berturut-Turut! Foto: Reuters/Bobby Yip

Unit bisnis hiburan milik Jack Ma, Alibaba Picture Group yang berfokus pada hiburan dan film yang menjadi sayap Alibaba Group, menambahkan tinta merahnya dengan melaporkan kerugian paruh pertama sebesar 162,1 juta yuan atau setara dengan Rp350 triliun dalam enam bulan hingga September. (kurs Rp14.187/dolar)

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Jumat (20/11/2020) angka tersebut sejatinya masih lebih baik dibandingkan dengan kerugian paruh pertama 390,4 juta yuan selama periode yang sama tahun lalu. Pendapatan mereka turun 38% menjadi 926,7 juta yuan.

Baca Juga: Dijegal Pemerintah China, Jack Ma Masih Mampu Cetak IPO Terbesar Dunia

"Perkembangan pandemi COVID-19 dan lingkungan makro yang selalu berubah telah membawa berbagai tantangan bagi keseluruhan operasi grup," ujar perusahaan.

Kerugian baru Alibaba Pictures mengikuti empat tahun sepanjang laporan tinta merah mereka. Sebagaimana diketahui, mereka telah kehilangan 1,15 miliar yuan untuk 12 bulan yang berakhir Maret 2020, 253,6 juta yuan pada tahun yang berakhir pada 31 Maret 2019, 1,8 miliar yuan untuk 15 bulan yang berakhir pada 31 Maret 2018, dan 958,6 juta yuan untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2016.

Pada tahun 2015, mereka menghasilkan 466 juta yuan tetapi kehilangan 415 juta yuan pada tahun 2014. Secara keseluruhan, total kerugian mereka telah lebih dari setara dengan USD580 juta atau Rp8,2 triliun selama periode tersebut.

Alibaba Group, yang pendiri utamanya adalah miliarder Jack Ma, membuat dorongan besar ke industri hiburan pada tahun 2014 tepat sebelum IPO rekor dunia di Bursa Efek New York.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini