Bantu Mata-Mata Rusia, Mantan Tentara AS Mengaku Bersalah

Bantu Mata-Mata Rusia, Mantan Tentara AS Mengaku Bersalah Foto: AP Photo/Lolita Baldor

Seorang mantan perwira Pasukan Khusus Angkatan Darat Amerika Serikat (AS), pada Rabu (18/11/2020), mengaku bersalah atas tuduhan memberikan informasi militer sensitif kepada agen intelijen Rusia.

Peter Rafael Dzibinski Debbins, usia 45 tahun, yang ditangkap Agustus lalu, mengaku bersalah atas satu dakwaan menyampaikan informasi pertahanan kepada pemerintah asing.

Baca Juga: Rusia Skeptis sama Pemulangan Pasukan AS karena...

Departemen Kehakiman Amerika, dalam pernyataan tertulisnya menyatakan Debbins akan dijatuhi hukuman pada Februari mendatang dan menghadapi hukuman penjara maksimal seumur hidup.

Menurut dokumen pengadilan, Debbins, yang bertugas di unit elit Baret Hijau antara 1996-2011, secara berkala melakukan perjalanan ke Rusia. Menurut tim jaksa Amerika dalam pernyataannya, pada 1997 Debbins diberi nama sandi “Ikar Lesnikov” dan menandatangani pernyataan yang membuktikan bahwa ia ingin “melayani Rusia”.

“Debbins hari ini mengakui bahwa ia telah melanggar kepercayaan tertinggi negara ini dengan memberikan informasi keamanan nasional yang sensitif kepada Rusia,” ujar John C. Demers, Asisten Jaksa Agung untuk Keamanan Nasional dalam sebuah pernyataan yang dilansir VOA.

“Debbins mengkhianati sumpahnya, negaranya, dan anggota tim Pasukan Khususnya, dengan maksud untuk merugikan Amerika dan membantu Rusia,” tambahnya.

Dalam sebuah pernyataan lain, juru bicara Angkatan Darat Amerika Serikat mengatakan “ketika ada prajurit di antara barisan kita yang berkolusi untuk memberikan informasi rahasia kepada musuh asing, mereka mengkhianati sumpah yang mereka sampaikan bagi negara dan kewajiban pada sesama prajurit.”

Direkrut Usia 21 Tahun

Menurut dokumen pengadilan, ibu Debbins lahir di bekas Uni Soviet. Ia mulai mengembangkan “minat pada Rusia setidaknya sebagian karena warisan ibunya.”

Debbins pertama kali melakukan perjalanan ke Rusia pada 1994 ketika ia berusia 19 tahun. Saat itu dia bertemu dengan seorang perempuan yang kemudian menjadi istrinya, di Kota Chelyabinsk. Istri Debbins adalah putri prajurit militer Rusia.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini