KBN Siapkan Program Kerja Baru, Tampung Aspirasi Pemegang Saham

KBN Siapkan Program Kerja Baru, Tampung Aspirasi Pemegang Saham Foto: Yosi Winosa

PT Kawasan Berikat Nusantara (Persero) akan melakukan konsolidasi secara internal serta melakukan evaluasi program kerja berjalan dan rencana strategis ke depan.

Direktur Utama KBN, Alif Abadi mengatakan bahwa setelah ditetapkan sebagai dirut perusahaan pelat merah tersebut, dirinya bersama dua direktur baru yang lain, akan melakukan kajian mendalam sebelum mengambil keputusan serta membuat program kerja baru.

"Langkah pertama kami saat ini adalah konsolidasi di internal, lalu kami juga evaluasi segala hal terkait rencana strategis di KBN. Selain itu, kami berkomitmen untuk mengimplementasikan roadmap BUMN dan menampung aspirasi pemegang saham secara komprehensif," kata Alif kepada wartawan seusai kegiatan pisah sambut direksi KBN, Kamis, (19/11/2020).

Baca Juga: KBN: Sangat Tidak Benar Perusahaan Disebut Menuju Kebangkrutan

Dari data perseroan, Alif Abadi diangkat sebagai Direktur Utama KBN oleh Menteri BUMN Erick Thohir pada 10 November 2020. Dua direktur lain yang ikut dilantik adalah Ari Henryanto sebagai Direktur Keuangan dan Agus Hendardi sebagai Direktur Pengembangan.

Alif mengatakan, dirinya bersama dengan jajaran direksi baru di perseroan, serta dengan dukungan penuh dari tim KBN akan berupaya merealisasikan serta melampaui target perusahaan dalam jangka pendek, menengah, dan jangka panjang.

Sementara itu, Direktur Keuangan Ari Henryanto menuturkan bahwa dirinya baru lima hari mempelajari berbagai dokumen tentang sumber daya manusia di perseroan.

"Soal SDM akan kami pelajari lagi apa saja tantangannya, jadi kami tidak berani mengatakan ada kekurangan, kelebihan, atau sudah pas soal SDM di sini, tentunya keinginan kami adalah bisa memenuhi kebutuhan pasar sehingga menjadi perusahaan yang profesional dalam pengelolaan kawasan industri," tutur Agus, Kamis, (19/11/2020).

Adapun, menurut data perseroan, nilai aset KBN saat ini mencapai Rp2,36 triliun. Pada 2020 perseroan menyatakan berpotensi mendapatkan laba bersih Rp117,81 miliar atau naik dari pencapaian pada 2019 yang senilai Rp92,60 miliar.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini