PSBB Paksa Orang di Rumah, Laba Alfamidi Minus 2,82%

PSBB Paksa Orang di Rumah, Laba Alfamidi Minus 2,82% Foto: Antara/Reno Esnir

PT Midi Utama Indonesia Tbk (MIDI), perusahaan pengelola toko ritel Alfamidi, tidak terkecuali juga terdampak pandemi Covid-19. Dunia usaha menghadapi tahun terberat akibat pembatasan aktivitas di tengah wabah corona yang juga menekan laba Alfamidi hingga minus 2,82%.

Namun pada kuartal III, pendapatan Alfamidi tumbuh sebesar 9,59% menjadi sebesar Rp9,51 triliun dibandingkan periode yang sama tahun 2019 lalu, yakni Rp8,68 Triliun. Coorporate Secretary PT Midi Utama Indonesia Tbk, Suantopo Po, menerangkan bahwa meski naik, jumlah pengunjung dan pembeli yang masuk ke toko Alfamidi menurun cukup signifikan.

Baca Juga: Laba Bank BUMN Keok, BCA Top

"Sayangnya, kenaikan pendapatan tersebut berbanding terbalik dengan laba perseroan yang minus sebesar 2,82% dari periode yang sama tahun 2019," kata Suantopo di Alfa Tower, Alam Sutera, Rabu (18/11/2020).

Pada akhir kuartal 3 tahun 2020, perseroan mencatat pembukuan laba sebesar Rp137,47 miliar. Sementara, pada periode yang sama di tahun 2019, laba perseroan Rp141,46 miliar.

"Sampai dengan kuartal 3 tahun 2020, jumlah gerai Alfamidi adalah 1.746 yang terdiri dari 1.725 gerai reguler dan 21 gerai Alfamidi Supermarket. Angka ini naik 191 gerai dari jumlah di akhir 2019, yakni 1.555," ungkapnya.

Hingga akhir tahun 2020 ini, pihak Alfamidi menargetkan pendirian sebanyak 250 gerai. Masa pandemi Covid-19 yang panjang dan diberlakukannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) membuat target sulit tercapai.

"Target perseroan, terlambatnya pembukaan gerai baru. Kemudian, memengaruhi pendapatan kita. Saat ini, kita masih tumbuh 9,6% dari pendapatan, tapi pertumbuhan gerai kita 12%, jadi ada minus 3-4%," jelasnya.

Berbeda dengan banyak perusahaan besar lain yang malah gulung tikar dan melakukan PHK massal, Alfamidi malah menambah karyawan seiring dengan pembukaan gerai.

"Kita tidak ada pengurangan, yang ada kita menambah. Satu gerai 12 orang, tinggal dikali 187 gerai. Cuma memang itu menyebar di seluruh Indonesia. Konsentrasi kita 25% di Pulau Jawa, 75% di luar Jawa," sambungnya.

Dengan kondisi pandemi ini, pihak Alfamidi untuk tahun 2021 tidak memiliki target jelas. Tidak ada pembukaan cabang baru dan untuk pembukaan gerai sama dengan 2020.

"Banyak kesulitan yang kita hadapi saat ini. Tetapi kita akan usahakan minimal sama dengan tahun ini. Target pendapatan, masih dalam pembahasan internal, kita usahakan sama dengan pemerintah, naik 5%," tukasnya.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini