Video Ceramah Habib Rizieq Tersebar Lagi, PBNU Minta Begini...

Video Ceramah Habib Rizieq Tersebar Lagi, PBNU Minta Begini... Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Marsudi Syuhud mengatakan dalam setiap ceramahnya, para ulama, mubalig, dan kiai tidak memecah-belah umat.

"Tugas kita (ulama) mengajak umat ke yang lebih baik. Mengajak bukan mencaci," kata Marsudi kepada wartawan, Rabu 18 November 2020.

Baca Juga: Denny Siregar Yakin Anies Baswedan Aman, Habib Rizieq yang Ditumbalkan

Marsudi menjelaskan, jika para ulama berceramah dengan menebarkan pesan kebencian serta provokasi akan ada akibatnya. Karena itu, sangat tidak dianjurkan ceramah yang melukai perasaan umat.

"Karena kita kan ceramah untuk membangun umat. Bukan untuk melukai umat," tegas Marsudi.

Ajakan agar ulama selalu menyampaikan kebaikan dan meninggalkan kebencian saat ceramah ramai disuarakan setelah tersebar video ceramah Habib Rizieq Shihab yang dinilai penuh kebencian. Ketua umum Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Jimly Asshiddiqie termasuk yang menyoroti isi ceramah Rizieq.

Di Twitter, Jimly mengunggah video ceramah Rizieq yang menyinggung isu penistaan agama. Rizieq meminta setiap penista agama dan penghina Islam maupun Nabi Muhammad SAW diproses dan ditangkap. 

Kalau tidak diproses, kata Rizieq, jangan salahkan umat Islam jika kemudian kepala sang penista agama ditemukan di jalan.

"Ini contoh ceramah yang bersifat menantang dan berisi penuh kebencian, permusuhan, yang bagi aparat pasti harus ditindak. Jika dibiarkan provokasinya bisa meluas dan melebar. Hentikan ceramah seperti ini, apalagi atas namakan dakwah yang mesti dengan hikmah dan mau'zhoh hasanah," kata Jimly melalui akun Twitter @JimlyAs.

Baca Juga: Eng-Ing-Eng, Buntut Hajatan Habib Rizieq, Siapa yang Jadi Tersangka? Polisi Percepat..

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini